Airlines

100 Tahun Seragam Pramugari Penerbangan

Share

Cara kerja awak kabin atau pramugari dari pertama kali hadir tidak berubah, namun dalam beberapa dekade terakhir apa yang mereka pakai ‘seragam’ telah berganti.

Seragam pramugari telah berevolusi sejak anggota staf pertama kali terbang pada tahun 1920-an. Perkembangan inilah yang menyebabkan tampilan berkelas dan profesional dikenakan hingga saat ini.

Sekilas 100 tahun terakhir dari seragam awak kabin

Tahun-tahun awal: ’30-an,’ 40-an dan ’50-an

Peran anggota awak kabin, di atas segalanya, selalu untuk melindungi penumpang di atas kapal. Akibatnya, anggota staf ini memerlukan kode berpakaian yang memungkinkan mereka menyelesaikan berbagai tugas tanpa membahayakan keselamatan mereka atau orang lain di sekitar mereka.

Pada akhir 1920-an dan awal 1930-an, ketika maskapai komersial benar-benar mulai merekrut awak kabin mereka, seragamnya sangat berbeda dari sekarang.

Pakaian itu berat dan tahan lama dan menunjukkan lebih banyak gaya militer. Saat itu, awak kabin mengenakan topi besar yang menutupi telinga, jubah, dan rok mereka yang jatuh di bawah lutut.

Idenya adalah untuk menanamkan rasa profesionalisme dan tugas dalam awak kabin ini. Namun, kamu dapat memahami mengapa jubah mungkin bukan pakaian yang paling praktis.

Akibatnya, seragam pramugari mengalami sedikit perubahan pasca-1930-an. Maskapai menjadi lebih kreatif dengan kode pakaian mereka dan sebagian besar tidak memakai jubah.

Di tahun 40-an dan beberapa di antara 50-an, pramugari mengenakan blazer khusus, rok pensil midi, dan sepatu bertumit kecil.

Pada saat ini, masih biasa bagi semua awak kabin untuk memakai topi. Tampilan itu dimaksudkan untuk mencocokkan dengan pelanggan yang berpakaian bagus dan kaya di berada atas dan memancarkan gaya terhormat.

Seragam awak Kabin National Airways Corporation (NAC) antara tahun 1959 dan 1975. Foto: commons.wikimedia.

Menyempurnakan seragam untuk memenuhi strategi seksual

Namun, pada akhir 50-an dan jauh ke 60-an, cara baru telah datang yang memanfaatkan aset karyawan awak kabin. Saat itu, maskapai sedang merekrut awak kabin dengan agenda khusus.

Maskapai menginginkan wanita yang belum menikah yang memenuhi kriteria tinggi dan berat badan tertentu untuk meningkatkan laba.

Wanita-wanita ini kemudian melakukan seksual untuk menarik pelanggan yang sebagian besar pria pada waktu itu.

Pada tahun 60-an, awak kabin dapat dilihat secara teratur dalam hot pants kecil dan sepatu bot setinggi lutut untuk meningkatkan daya tarik seks memastikan keuntungan yang lebih tinggi untuk maskapai penerbangan.

Tentu saja, tidak semua maskapai mengikuti kebijakan ini bahkan jika mereka memastikan untuk menonjolkan sosok wanita.

Sabuk digunakan untuk berpelukan di pinggang dan warna-warna cerah menarik perhatian pemakainya.

Ethiopian Airlines flight attendants in the 1970. Foto: commons.wikimedia.

Perkembangan Seragam Modern

Untungnya desain pakaian seksis tidak bertahan lebih lama dari tahun 1960-an dan tampilan baru yang lebih profesional datang. Bahkan, pakaian ini lebih mirip dengan desain pakaian pramugari awal tetapi datang dengan sentuhan modern.

Pakaian baru ini dirancang dengan mempertimbangkan setelan bisnis. Sementara sepatu berhak kecil masih dalam mode, hot pants tentu saja tidak.

Mereka diganti dengan rok selutut dan pakaian yang tidak terlalu ketat. Pada 1980-an, rompi dan jumper tanpa lengan menjadi bagian dari beberapa seragam.

Sejak itu, maskapai benar-benar menambahkan bakat mereka sendiri pada apa yang dipakai staf mereka.

Ada sangat sedikit rompi yang bisa dilihat akhir-akhir ini, tetapi banyak awak kabin masih akan memakai blazer olahraga di atas kemeja lengan pendek.

Untuk pria, pakaiannya sering cocok dengan celana panjang dan blazer yang dipadatkan serta kemeja putih. Beberapa awak kabin wanita juga memiliki opsi mengenakan celana panjang.

Dilansir laman Simple Flying, namun tidak semua seragam standar saat ini. Beberapa awak kabin memakai dasi, beberapa memakai baret dan topi lainnya.

Lebih beragam lagi, maskapai penerbangan yang terkait dengan budaya tertentu memiliki awak kabin mereka mengenakan seragam lebih mirip dengan kode pakaian budaya tradisional, seperti Hawaiian Airlines dengan kemeja bunga dan kembang sepatu di belakang telinga.

Di Indonesia

Garuda Indonesia juga telah berganti seragam dari awal berdirinya maskapai ini pada tahun 1949 hingga saat ini.

 

Seragam Garuda Indonesia. Foto: Info Penerbangan.

Seragam Garuda Indonesia. Foto: Facebook Garuda Indonesia.

Seragam Garuda Indonesia dengan Kebaya Anne Avantie di Rute Spesial. Foto: Garuda Indonesia.

Seragam Awak Kabin Tematik “Puspa Nusantara”, Didiet Maulana. FOTO: Garuda Indonesia. 

BACA:

(*)

 

Irfan Laskito

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Garuda Indonesia September End Deal Diskon 30% s/d 3 Okt

Garuda Indonesia memiliki promo 'September End Deal' yang memberikan diskon untuk tiket. Kamu bisa mendapatkan…

2 mins ago

Citilink ‘Festival Akhir Bulan’ September 2021

Citilink memiliki promo 'Festival Akhir Bulan' yang memberikan diskon untuk tiket penerbangan. Kamu bisa mendapatkan…

15 hours ago

Rekomendasi Tempat Piknik yang Lagi Hits

Piknik bisa menjadi alternatif kegiatan yang menyenangkan saat liburan, terutama buat kamu yang sudah jenuh…

18 hours ago

Boeing: China Butuh 8.700 Pesawat Baru Pada Tahun 2040

Boeing memperkirakan bahwa maskapai penerbangan China akan membutuhkan 8.700 pesawat baru pada tahun 2040, senilai…

19 hours ago

Ketika Herjunot Ali Ketemu Luna Maya Pertama Kali, Jodoh?

Ketika Herjunot Ali Ketemu Luna Maya Pertama Kali, Jodoh? Wah gimana perasaan mereka berdua ya?…

1 day ago

LATAM Airlines Upgrade 200 Airbus A320, Lebih Hemat?

LATAM Airlines akan meningkatkan armada A320 Family mereka dengan fungsi “Descent Profile Optimisation” (DPO) Airbus.…

1 day ago