Headline

Airbus C295 Terbang Perdana Usung Ramah Lingkungan

Share

Airbus C295 Flight Test Bed 2 (FTB2) telah berhasil melakukan penerbangan perdananya dari Final Assembly Line di Seville.

Pesawat sekarang memulai kampanye penerbangan dengan tujuan menguji sayap semi-morphing baru, sistem kontrol penerbangan baru yang terjangkau, serta antena SatCom yang tertanam di dalam badan pesawat.

Francisco Javier Sánchez Segura, Wakil Presiden Eksekutif Teknik Pertahanan dan Luar Angkasa Airbus, mengatakan:

“Penerbangan pertama C295 FTB2 adalah tonggak penting yang mewakili langkah maju yang penting dalam program ini.”

“Menyusul keberhasilan integrasi struktur aero, power-on dan ground test yang baru.”

“Beberapa tahun yang lalu program ini hanyalah mimpi dari masa depan yang lebih berkelanjutan untuk penerbangan.”

“Hari ini kami berada di tahap akhir dan akhirnya berhasil terbang.” 

Berdasarkan Airbus C295, Flight Test Bed 2 adalah demonstrasi dalam penerbangan dari European Clean Sky 2 (CS2) dan program penelitian dan inovasi EU Horizon 2020.

Di mana teknologi yang terkait dengan pesawat multimisi regional CS2 di masa depan diuji.

Modifikasi termasuk bahan dan teknologi baru yang dirancang untuk mencapai pengurangan emisi kebisingan, CO2 dan NOx.

Dengan penerapan teknologi ini di masa depan, pengurangan hingga 43% CO2 dan 70% NOx dapat dicapai dalam misi Pencarian dan Penyelamatan pada 400 mil laut, serta 45% lebih sedikit kebisingan saat lepas landas.

Modifikasi utama dalam pesawat adalah sayap semi-morphing efisiensi tinggi baru, winglet dinamis baru dan antena SATCOM panel datar yang terintegrasi di bagian atas badan pesawat.

Selain itu, kontrol penerbangan inovatif untuk permukaan kontrol utama, termasuk aileron, flap, dan tab flap dengan aerodinamika yang ditingkatkan, mampu menyesuaikan dalam penerbangan dan berkontribusi pada sistem pengangkatan tinggi yang lebih efisien.

Sistem kontrol penerbangan baru memanfaatkan sistem kontrol digital untuk mengoptimalkan bentuk aerodinamis sayap dalam penerbangan.

Sementara flap multifungsi baru telah sepenuhnya didesain ulang dan mencakup tab flap di tepi belakang yang dikendalikan oleh aktuator elektro-mekanis.

Tetapi keuntungannya juga meluas ke proses manufaktur, paling tidak dengan penggunaan material dan manufaktur canggih mulai dari penggunaan Scalmalloy dan manufaktur aditif, hingga metode perakitan baru untuk struktur aero sayap.

Pendekatan perakitan satu tembakan telah digunakan untuk sayap komposit baru dan tab sayap, bergerak dari pendekatan rusuk konvensional ke kotak torsi terintegrasi multi-spar.

Akhirnya, metode jig-less telah digunakan untuk perakitan flap dan aileron.

Hasilnya, C295 FTB2 membawa peningkatan tidak hanya pada aspek operasional murni pesawat.

Tetapi juga membantu memperkenalkan peningkatan baru pada desain dan proses manufaktur.

BACA:

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Rute Baru Banda Aceh – Kualanamu AirAsia Gratis Bagasi 20kg

AirAsia Indonesia hari ini mengumumkan pembukaan rute Banda Aceh - Kualanamu PP yang akan beroperasi…

9 hours ago

Taman Safari Cashback 40% pakai GoPay s/d 30 Juni

GoPay memberikan cashback untuk transaksi kamu di Taman Safari yang berlaku hingga akhir Juni 2022.…

16 hours ago

Shopee Diskon Rp66.000 pakai Debit BCA Mastercard

Shopee memiliki promo yang memberikan diskon untuk transaksi menggunakan Debit BCA dengan memasukkan kode voucher…

16 hours ago

Diskon Rp150.000 di Bruule pakai Debit BRI & BRImo

Bank BRI memiliki promo yang memberikan diskon untuk pengguna kartu debit dan BRImo BRI di…

16 hours ago

Mudah Tukar Poin Airasia Rewards & Reward BCA via Convert​ GetPlus

GetPlus memiliki fasilitas untuk kamu menukarkan poin jadi airasia rewards atau Reward BCA di aplikasi…

16 hours ago

Top Up Starbucks Card Ekstra Minuman Tall pakai Debit BCA

Bank BCA memiliki promo yang memberikan ekstra minuman dengan top up Starbucks Card dengan Debit…

17 hours ago