Airlines

Arab Saudi Larang Warga Tidak Divaksin untuk Terbang?

Share

Semua maskapai yang berbasis di Arab Saudi telah menerima arahan dari Otoritas Umum Penerbangan Sipil (GACA) yang menyatakan bahwa hanya warga negara yang divaksinasi yang dapat melakukan perjalanan internasional.

Warga negara yang tidak divaksinasi tidak akan lagi diizinkan meninggalkan kerajaan. Aturan baru akan mulai berlaku pada 9 Agustus.

Menurut pelaporan oleh Saudi Gazette, seperti dilansir Simple Flying, Otoritas Umum Penerbangan Sipil (GACA) menyatakan bahwa hanya warga negara yang telah menerima dua dosis vaksin yang disetujui yang akan diizinkan untuk bepergian ke luar negeri.

Kerajaan mengakui vaksin Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Johnson Johnson.

Ada dua pengecualian untuk aturan tersebut. Warga negara Arab Saudi di bawah usia 12 tahun tidak perlu divaksinasi.

Namun, mereka harus mengambil asuransi yang disetujui oleh Bank Sentral Saudi untuk melindungi dari risiko infeksi.

Pengecualian kedua menyatakan bahwa jika seorang warga negara dapat membuktikan bahwa mereka memiliki virus dalam enam bulan terakhir dan telah memiliki satu dosis vaksin, mereka dapat bepergian ke luar negeri.

Semua maskapai penerbangan dan bandara publik dan swasta telah diberitahu tentang aturan baru tersebut.

Namun, tidak jelas apakah maskapai penerbangan akan bertanggung jawab untuk menegakkan undang-undang baru atau apakah otoritas lain akan bertanggung jawab untuk memastikan warga negara yang tidak divaksinasi tidak terbang secara internasional.

Larangan hingga tiga tahun

Awal pekan ini, Kementerian Dalam Negeri juga memperingatkan warganya agar tidak bepergian ke negara-negara dalam daftar larangan terbang kerajaan.

Daftar merah termasuk UEA, Libya, Suriah, Lebanon, Yaman, Turki, Armenia, Ethiopia, Somalia, Kongo, Afghanistan, Venezuela, dan Belarus. India, Iran, dan Vietnam juga ada dalam daftar.

Kementerian mengeluarkan peringatan setelah beberapa warga mengabaikan saran dan melanggar pembatasan.

Siapa pun yang bepergian ke salah satu negara daftar merah menghadapi denda dan larangan perjalanan internasional yang berlangsung selama tiga tahun.

Tindakan pencegahan

Jumlah kasus COVID-19 saat ini di kerajaan itu sedikit lebih tinggi daripada dalam beberapa bulan terakhir, meskipun kerajaan saat ini tidak dalam cengkeraman gelombang baru.

Data menunjukkan kerajaan itu rata-rata lebih dari 1.000 kasus baru sehari, dengan jumlah yang sama dinyatakan sebagai “pulih” setiap hari.

Hal ini menunjukkan bahwa tindakan tersebut bersifat preventif daripada reaksioner.

Aturan baru ini tentunya akan mendorong lebih banyak warga untuk mendapatkan vaksin.

Sekitar 22% warga telah divaksinasi lengkap, dengan total hampir 26 juta dosis diberikan.

Kerajaan juga mendorong vaksin awal tahun ini, menyatakan bahwa siapa pun yang melakukan ziarah haji ke Mekah perlu divaksinasi.

Pembatasan baru merupakan pukulan lebih lanjut bagi maskapai penerbangan. Saat ini, kerajaan ditutup bagi siapa saja yang bepergian dengan visa turis.

Sekarang, dengan jutaan warga tidak dapat melakukan perjalanan internasional, maskapai penerbangan akan sangat terpengaruh.

Kerajaan baru-baru ini mengumumkan investasi besar-besaran dalam industri pariwisatanya, berharap dapat menarik 100 juta wisatawan setiap tahun.

Tentu saja, maskapai seperti Saudia akan diuntungkan. Ia juga berharap dapat mendorong beberapa warga untuk menghabiskan liburan mereka di dalam negeri.

Memaksakan pembatasan perjalanan internasional pada warga negara yang tidak divaksinasi tidak diragukan lagi akan mendorong mereka untuk berlibur di dekat rumah.

BACA:

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Traveloka Eats Diskon 20% pakai BCA OneKlik

Bank BCA memiliki promo yang memberikan diskon untuk produk Covid Test dan Traveloka Eats Kamu…

13 hours ago

AirAsia Raih Best Low-Cost Airline 10 tahun Berturut-turut

AirAsia sekali lagi meraih penghargaan Best Low Cost Airline dalam perhelatan Business Traveler Asia-Pacific Awards…

13 hours ago

Luna Maya Minta Deddy Corbuzier Lawan Raffi Ahmad: OGAH!

Pada lanjutan part 1 TS Talks with Deddy Corbuzier, kini pada part 2 Deddy Corbuzier…

13 hours ago

Cicilan BCA 0% di Astindo Virtual Travel Fair 3-7 Nov 2021

Astindo memiliki Travel Fair yang memberikan diskon untuk ke berbagai destinasi dunia pada bulan November…

13 hours ago

Qantas Buka Lounge Transit di Bandara Internasional Darwin

Qantas akan membuka lounge atau ruang tunggu sementara untuk melayani pelanggan yang memenuhi syarat yang…

14 hours ago

Harga Terbaru Tes PCR Rp275.000 per 27 Okt 2021

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan telah menetapkan harga Tes PCR terbaru seharga Rp275.000 untuk Pulau Jawa dan…

1 day ago