Airlines

Emirates Masih Beroperasi di Tengah Wabah Virus Corona

Share

Sejak wabah virus corona (COVID-19) dimulai, Emirates telah melakukan adaptasi operasional perusahaannya sesuai dengan arahan peraturan serta permintaan perjalanan.

Maskapai masih mempertahankan penerbangan penumpang selama mungkin untuk membantu para traveler pulang ke rumah di tengah meningkatnya jumlah larangan perjalanan, pembatasan, dan penutupan negara di seluruh dunia.

Perusahaan terus mempertahankan kiriman kargo udara internasional untuk perekonomian dan masyarakat, dengan mengerahkan 777 armada pengangkutnya untuk pengangkutan barang-barang penting, termasuk pasokan medis di seluruh dunia.

Dengan banyak pelanggan maskapai yang secara dramatis mengurangi penerbangan atau menghentikan layanan sama sekali, Emirates juga telah secara signifikan mengurangi operasinya, termasuk untuk sementara waktu menutup beberapa kantor di seluruh jaringan internasionalnya.

Pernyataan Emirates

Di tengah wabah virus corona ini, HH Sheikh Ahmed bin Saeed Al Maktoum, Ketua dan Kepala Eksekutif Emirates Group mengatakan:

  • “Dunia benar-benar telah dikarantina karena wabah COVID-19. Ini adalah situasi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam hal luas dan skala: secara geografis, serta dari sudut pandang kesehatan, sosial, dan ekonomi.”

Hingga Januari 2020, Emirates Group melakukan dengan baik terhadap target tahun keuangan kami saat ini. Tapi COVID-19 menghentikan semua itu dengan tiba-tiba dan menyakitkan selama 6 minggu terakhir.

  • “Sebagai maskapai jaringan global, kami berada dalam situasi di mana kami tidak dapat mengoperasikan layanan penumpang secara aktif sampai negara-negara membuka kembali perbatasan mereka, dan kembalinya kepercayaan terhadap perjalanan udara.”
  • “Hingga hari Rabu, 25 Maret, meskipun kami masih akan mengoperasikan penerbangan kargo yang tetap sibuk, Emirates akan menghentikan sementara sebagian besar operasi penumpangnya. Kami terus mengawasi situasi dengan cermat, dan begitu keadaan memungkinkan, kami akan memulihkan layanan kami.”

Namun, setelah menerima permintaan dari pemerintah dan pelanggan untuk mendukung pemulangan wisatawan, Emirates akan terus mengoperasikan penerbangan penumpang dan kargo.

Emirates Masih Beroperasi ke Negara Ini

Selama perbatasan dibuka dan ada permintaan, berikut negara dan wilayah yang tetap beroperasinya Emirates: Inggris, Swiss, Hong Kong, Thailand, Malaysia, Filipina, Jepang, Singapura, Korea Selatan, Australia, Afrika Selatan, AS, dan Kanada.

Sheikh Ahmed menambahkan:

  • “Emirates Group memiliki neraca yang kuat, dan likuiditas kas yang besar, dan kami dapat, dan akan, dengan tindakan yang tepat dan tepat waktu, bertahan hidup melalui periode panjang jadwal penerbangan yang berkurang, sehingga kami cukup siap untuk pengembalian tersebut. normal.”

Kamu bisa memeriksa status penerbangan yang dimiliki di website emirates.com.

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Cathay Gunakan Bahan Bakar Rendah Emisi di Tahun 2030

Cathay Pacific berkomitmen untuk menggunakan Bahan Bakar Penerbangan Berkelanjutan untuk 10% dari total konsumsi bahan…

16 hours ago

UN1TY Bakal Collabs dengan BTS dan Blackpink?

UN1TY bakal collabs dengan BTS dan Blackpink? Luna & Marianne support banget! Kira-kira akan terwujud…

17 hours ago

Boeing Buka Pabrik Perakitan Pesawat di Australia

Boeing dalam kemitraan dengan Pemerintah Queensland, Australia telah memilih Toowoomba sebagai lokasi pilihan. Pilihan lokasi…

20 hours ago

Airbus Uji Coba Penerbangan Paling Hemat Energi?

Airbus, Air France dan DSNA, Penyedia Layanan Navigasi Udara Prancis (ANSP), telah mulai bekerja menuju…

20 hours ago

Citilink Raih Bintang 5 Keamanan COVID-19 Skytrax

Citilink adalah maskapai penerbangan bertarif rendah kedua di dunia yang disertifikasi dengan Peringkat Keamanan Penerbangan…

21 hours ago

Diskon Rp50.000 di Traveloka Eats Pakai Mandiri

Bank Mandiri memiliki promo yang memberikan diskon untuk pembelian makanan di Traveloka Eats menggunakan kartu…

2 days ago