Categories: HeadlineNews

Pariwisata Thailand Terima Turis Dengan Visa Khusus

Share

Di bawah skema visa turis khusus yang ditujukan untuk pengunjung yang tinggal lama, traveler yang pergi ke Thailand perlu mengatur penerbangan dan menjalani karantina 14 hari sebelum liburan.

Operator pariwisata dan hotel di Thailand menyambut baik langkah stimulus baru pemerintah yang akan memungkinkan turis asing mengunjungi negara itu dengan visa khusus jangka panjang di tengah pandemi COVID-19 global.

Visa turis khusus atau STV diharapkan tersedia mulai Oktober hingga 30 September tahun depan. Pemegangnya akan bisa tinggal di Thailand selama 90 hari dan memperpanjang visa dua kali dengan biaya 2.000 Baht (US $ 63) atau sekitar Rp900 ribuan.

Skema tersebut pada prinsipnya disetujui oleh Kabinet pada 15 September sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk mendorong sektor pariwisata dan ekonomi yang lesu akibat krisis kesehatan global.

“Setiap dan semua pengunjung yang datang ke Thailand akan membantu merangsang sektor hotel dan industri yang mendukung pemasok dari nelayan dan petani hingga pemandu wisata dan usaha kecil,” kata Daniel Simon, manajer umum Anantara Siam Bangkok Hotel.

“Program visa turis khusus yang direncanakan oleh pemerintah Thailand adalah langkah ke arah yang benar, tetapi kami menantikan lebih banyak tindakan yang akan dengan cepat, tetapi aman, membuka kerajaan untuk wisatawan internasional sekali lagi,” tambahnya.

Visa baru tersebut menargetkan wisatawan mampu yang bersedia menjalani karantina 14 hari pada saat kedatangan.

1.200 Turis Asing

Setelah negara itu dibuka kembali, pemerintah Thailand berharap dapat menyambut 1.200 turis asing per bulan dari satu hingga tiga penerbangan internasional setiap minggunya.

Ia juga berharap skema itu akan menyuntikkan 12 miliar baht (US $ 380 juta) ke dalam perekonomian dalam waktu satu tahun.

“Jelas, tidak ada peluru ajaib untuk segera membuka negara. Jadi, skema STV adalah satu langkah maju dengan banyak lagi yang akan datang.”

“Hal ini juga memungkinkan penduduk Thailand untuk terbiasa dengan gagasan bahwa ada cara untuk mulai membawa wisatawan kembali ke negara tersebut dengan aman, meskipun dengan proses aplikasi yang agak menantang,” kata Nick Downing, manajer umum The Siam Hotel.

Pandemi COVID-19 telah menghantam Thailand dengan keras, terutama sektor pariwisata dan perhotelannya.

PDB-nya menyusut 12,2 persen pada kuartal kedua tahun 2020, dengan total pendapatan dari pariwisata turun 97,1 persen, menurut Kantor Dewan Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional (NESDC).

Bulan lalu, NESDC merevisi perkiraan kontraksi ekonomi Thailand pada 2020 menjadi antara -7,8 persen dan -7,3 persen karena berbagai faktor, termasuk penurunan tajam dalam jumlah dan pendapatan dari turis asing, dan “resesi parah global ekonomi dan perdagangan dagang ”.

Meskipun skema STV diterima secara luas, operator pariwisata kecil ragu bahwa pendapatan dari turis asing dapat naik.

“Menurut saya manfaatnya mungkin tidak sampai ke pengusaha kecil. Selama pemerintah tidak dapat mengontrol kesenjangan antara kami dan kapitalis, saya pikir skema tersebut tidak akan menguntungkan operator kecil,” kata Pornpak Rakjan, manajer perusahaan tur Phuket Tour Holiday.

Bisnis tersebut tidak menerima bantuan apa pun dari pemerintah di tengah krisis kesehatan yang sedang berlangsung, tambahnya.

“Saya ingin pemerintah datang ke sini dan menjaga kami. Saya ingin mereka membentuk unit provinsi yang secara khusus mengelola dampak COVID-19 pada wirausahawan, terutama yang kecil.”

Cara Mendaftar Visa Khusus Pariwisata Thailand

Wisatawan asing yang ingin mengajukan visa turis khusus harus melakukannya dengan agen perjalanan, yang akan bekerja sama dengan Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) untuk mendapatkan persetujuan dari kementerian luar negeri Thailand.

Pelamar harus menunjukkan dalam formulir aplikasi hotel Karantina Negara Alternatif di Thailand untuk karantina wajib 14 hari pada saat kedatangan.

Menurut Pusat Administrasi Situasi COVID-19, ada 74 hotel serupa di seluruh negeri, termasuk 69 di Bangkok dan lima lainnya di Burirum, Chonburi dan Phuket.

Untuk melengkapi aplikasi, turis asing juga perlu memberikan rincian penerbangan, mengidentifikasi akomodasi pasca karantina mereka, dan membeli asuransi kesehatan selama mereka tinggal di Thailand dengan skema pertanggungan minimum senilai USD100.000.

Jika berhasil, mereka dapat mengambil Certificate of Entry (COE) di kedutaan Thailand di negara mereka.

Turis juga diharuskan memiliki sertifikat kesehatan fit-for-travel dan sertifikat medis yang menyatakan bahwa mereka tidak terinfeksi COVID-19, yang dikeluarkan tidak lebih dari 72 jam sebelum keberangkatan.

Setibanya di Thailand, turis asing harus menjalani pemeriksaan kesehatan. Jika hasilnya positif, mereka akan dipindahkan ke rumah sakit.

Jika tidak, mereka akan diberikan visa turis khusus dan melanjutkan ke fasilitas karantina pilihan mereka.

Dilansir laman CNA, Setelah karantina selesai, pemegang STV dapat melakukan perjalanan di Thailand. Tetapi mereka perlu menginstal aplikasi pelacakan kontak COVID-19.

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Editor

Recent Posts

Diskon Rp300.000 di Mister Aladin Pakai Digibank

Mister Aladin memiliki promo 'Happy Payday' yang bisa memberikan kamu diskon untuk tiket pesawat dan hotel menggunakan kartu digibank. Kamu…

14 hours ago

MeliáRewards ‘Black Friday’ Bonus 3.000 Poin s/d 29 Nov

Melia Hotel memiliki promo 'Black Friday' yang memberikan bonus poin MeliáRewards dan diskon untuk setiap pemesanan hotel. Kamu bisa mendapatkan…

14 hours ago

Emirates Buka Kembali Lounge di Seluruh Dunia

Emirates membuka kembali lounge atau ruang tunggu di seluruh dunia yang dimulai dengan lounge Emirates di Bandara Internasional Kairo. Dalam…

15 hours ago

Qatar Pangkas 49% Qmiles untuk Award Flight

Qatar Airways Privilege Club telah memangkas jumlah Qmiles yang diperlukan untuk memesan Award Flight atau penerbangan penghargaan hingga 49%. Pemangkasan…

23 hours ago

Black Friday Accor Live Limitless Bonus 2x Poin Reward

Tahun ini, ALL - Accor Live Limitless memulai promo BLACK FRIDAY dengan dua penawaran luar biasa. Diskon 40% dari tagihan…

24 hours ago

Upgrade Kamar di Hotel Santika Premier Bintaro Pakai BCA

BCA memiliki promo yang bisa membuat pengalaman menginap kamu di Hotel Santika Premier Bintaro semakin nyaman dan menyenangkan. Kamu bisa…

1 day ago