Airlines

Pesawat Singapore Airlines di Daur Ulang Jadi Barang Ini

Share

Singapore Airlines (SIA) hari ini meluncurkan The Upcycling Project, di mana Maskapai akan menyediakan suku cadang dan material dari pesawat komersial yang sudah pensiun untuk di daur ulang.

Maskapai akan menyediakan suku cadang ke berbagai organisasi yang berbasis di Singapura dan merek ritel global terpilih.

Bagian-bagian pesawat Singapore Airlines dapat di daur ulang dan digunakan kembali untuk menciptakan produk ritel dan karya seni yang unik, yang secara langsung mendukung institusi pendidikan, seniman, dan penyandang disabilitas.

Inisiatif pertama di bawah The Upcycling Project akan menjadi kompetisi yang diselenggarakan oleh SIA dan Singapore University of Technology and Design (SUTD).

Bertujuan untuk mempromosikan kesadaran tentang desain dan upcycling di kalangan mahasiswa tersier dan pra-tersier di Singapura.

Suku cadang dan bahan pesawat Singapore Airlines juga akan disumbangkan ke beberapa lembaga pendidikan, yang dapat mereka gunakan sebagai bahan pembelajaran untuk kursus seni atau desain.

SIA juga telah menunjuk dua konsultan merek dan produk yang berbasis di Singapura, Edwin Low1, Pendiri Supermama, dan Adriana Lim Escaño2, Chief Executive Officer Abry.

Mereka akan bekerja sama dengan SIA untuk mencari merek ritel lokal dan global yang tertarik untuk menggunakan kembali suku cadang.

Dan bahan pesawat menjadi produk seperti tas, furnitur, pakaian dan aksesori fesyen, dan peralatan servis.

Informasi lebih lanjut tentang penjualan produk jadi akan diumumkan lebih dekat dengan tanggal peluncurannya.

Konsultan seni lokal Jazz Chong3, yang memimpin galeri Ode To Art, akan bekerja dengan Singapore Airlines untuk memilih seniman dan pematung yang berbasis di Singapura yang akan membuat karya seni unik menggunakan bahan daur ulang.

Sampai saat ini, empat seniman dan pematung terkemuka telah dipilih. Karya seni lengkap mereka akan dijual secara eksklusif di Ode To Art.

SIA juga akan bekerja sama dengan SG Enable, sebuah lembaga yang didedikasikan untuk mendukung penyandang disabilitas, dalam inisiatif Kolektif i’mable mereka.

Suku cadang dan bahan pesawat akan diberikan kepada pembuat i’mable Collective seperti Singapore Fashion Runway dan SPD.

Penyandang disabilitas dapat membuat mereka menjadi hadiah dan produk untuk dijual melalui platform pembuat, dengan hasil langsung ke pembuat.

Mr Yeoh Phee Teik, Senior Vice President Customer Experience, Singapore Airlines, mengatakan:

“Proyek Upcycling adalah kesempatan unik untuk menggunakan kembali suku cadang dan material dari pesawat tua yang sudah pensiun, dan menemukan kegunaan baru untuk mereka.”

“Ada banyak minat ketika kami pertama kali membahas konsep ini, dan kami senang dapat mendukung berbagai komunitas melalui inisiatif ini.”

“Pelanggan dan penggemar kami juga akan memiliki kesempatan langka untuk memiliki karya seni yang luar biasa, serta barang-barang eksklusif yang akan dibuat oleh mitra ritel kami.”

Profesor Chong Tow Chong, Presiden SUTD, mengatakan:

“SUTD senang bermitra dengan SIA dalam proyek dan kompetisi upcycling yang berarti ini. Melalui kompetisi desain upcycling.”

“Kami berharap dapat menginspirasi para desainer dan inovator generasi berikutnya untuk menciptakan produk baru dari bahan eksklusif dan menyebarkan ide upcycling di kalangan masyarakat.”

“Selain kompetisi, SUTD telah mengabdikan seluruh studio istilah yang dipimpin oleh fakultas Arsitektur dan Desain Berkelanjutan untuk menciptakan produk baru dari suku cadang pesawat yang di-upcycle.”

“Ini sejalan dengan visi SUTD untuk menciptakan dunia yang lebih baik melalui desain.”

Mr Edwin Low, Pendiri Supermama, mengatakan:

“Sebagai desainer dan pengecer lokal, saya sangat senang ditunjuk sebagai konsultan untuk The Upcycling Project.”

“Saya percaya kami memiliki beberapa pikiran dan bakat paling kreatif di Singapura, dan saya tidak sabar untuk bekerja dengan Singapore Airlines dan merek lokal untuk melihat keajaiban apa yang dapat dibuat dari berbagai suku cadang dan bahan pesawat.”

Ms Adriana Lim Escao, Chief Executive Officer, Abry, mengatakan:

“Industri ritel sangat kompetitif, terutama dengan semua orang yang berusaha bertahan di tengah pandemi Covid-19.”

“Kolaborasi ini mengubah mentalitas ‘Anda versus saya’ menjadi ‘kita’, dengan mengumpulkan merek global dan desainer lokal untuk bekerja sama dan menghembuskan kehidupan baru ke bagian-bagian pesawat.”

“Dengan lebih banyak partisipasi, ada lebih banyak kemungkinan untuk desain yang menarik, keberlanjutan yang lebih besar, dan harapan akan apa yang dapat kita ciptakan bersama.”

Ms Jazz Chong, Pemilik Ode To Art, mengatakan:

“Ode To Art senang menjadi bagian dari proyek upcycling yang menarik ini karena kami bermitra dengan Singapore Airlines dan seniman lokal untuk menciptakan lingkungan seni baru yang dinamis untuk basis kolektor yang kuat di Singapura. ”

Ms Ku Geok Boon, Chief Executive Officer, SG Enable mengatakan:

“Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada SIA atas dukungan dan kemitraan mereka, yang telah terjalin sejak tahun 2018.”

“Ini termasuk menampilkan karya seni oleh para penyandang disabilitas pada perlengkapan amenitas maskapai, dan mempromosikan karya seni mereka, kerajinan dan produk di KrisShop.com.”

“Kami senang dengan upaya penuh makna yang menekankan nilai-nilai yang dekat dengan hati kami – inklusi disabilitas dan keberlanjutan.”

“Pembuat kami senang dengan kesempatan untuk membuat hadiah unik dari bahan disediakan oleh SIA, dan menjadi bagian dari proyek tonggak sejarah ini.

BACA:

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Cathay Setop Daftar Tunggu Penghargaan Asia Miles?

Cathay Pacific membuat beberapa perubahan pada program Asia Miles yang efektif 22 Oktober yang berdampak…

6 hours ago

Syarat Perjalanan Dalam Negeri Transportasi Darat, Laut dan Udara

Satuan Tugas Penanganan COVID-19 dan Kementerian Perhubungan mengeluarkan surat edaran untuk ketentuan perjalanan orang dalam…

6 hours ago

Miles Plus Cash Tersedia di Situs Web Cathay Pacific

Miles Plus Cash tersedia di situs web Cathay Pacific, selain Cathay Shop, situs web HK…

6 hours ago

Salah Jalan, Luna Maya Terpaksa Nginep di Desa Terpencil Amerika

Salah jalan, Luna Maya terpaksa nginep di Desa terpencil di Page, Arizona, Amerika? Kok bisa…

9 hours ago

5 Artikel Pilihan Pointsgeek Minggu Ini ‘Okt 4’

Pada minggu keempat bulan Oktober ini (Okt 4), Pointsgeek memberikan referensi artikel dengan berbagai informasi.…

18 hours ago

Hemat 100% Bayar Tokopedia dan JD.ID Pakai Citi Rewards Points/Miles

Citibank memiliki penukaran Citi Rewards Points atau Citi Miles jadi potongan langsung transaksi di Tokopedia…

21 hours ago