News

Qantas Kandangkan 100 Pesawat Selama 1 Tahun

Share

Pandemi COVID-19 ini membuat banyak maskapai dilema karena banyak orang menunda perjalanannya ke berbagai destinasi dunia, salah satunya Qantas.

Dengan perubahan ini membuat banyak maskapai memberikan kebijakan baru dalam menyelamatkan perusahaan dari kebangkrutan.

Salah satu maskapai dunia asal Australia, Qantas Group mengumumkan rencana pemulihan pasca COVID dan penguatan keuangan untuk masa depan yang kuat.

Rencana pemulihan perusahaan dilakukan untuk menciptakan platform yang lebih kuat dan mencetak keuntungan di masa depan sekaligus mempertahankan sebanyak mungkin pekerjaan.

Fokus langsung dari rencana tersebut adalah:

  • Membuat ukuran tenaga kerja yang sesuai untuk perusahaan, armada, dan biaya lainnya sesuai dengan proyeksi permintaan.
  • Restrukturisasi untuk memberikan penghematan biaya dan efisiensi berkelanjutan di seluruh operasi Grup pada market yang berubah.
  • Rekapitalisasi melalui peningkatan ekuitas untuk memperkuat ketahanan keuangan Grup untuk pemulihan dan peluang yang disajikannya.

Fase selanjutnya dari rencana ini, berfokus pada peningkatan terbang dan mengejar peluang baru, termasuk ambisi maskapai untuk penerbangan internasional non-stop atau tanpa transit yang lebih banyak lagi.

Rencana tersebut dirancang untuk memperhitungkan ketidakpastian terkait dengan krisis, mempertahankan sebanyak mungkin aset dan berbagai cara yang dapat dilakukan Grup untuk mendukung pemulihan yang akhirnya terjadi.

Pandemi ini mewakili tantangan terbesar yang pernah dihadapi oleh penerbangan global dan respons Grup terhadap krisis ditingkatkan.

Sayangnya ini berarti sejumlah besar pengurangan pekerjaan di Qantas dan Jetstar.

Rencana tersebut menargetkan manfaat AUS$ 15 miliar atau sekitar Rp146,5 triliun selama tiga tahun, sejalan dengan berkurangnya aktivitas terbang termasuk penghematan konsumsi bahan bakar.

Selain itu, memberikan $ 1 miliar per tahun dalam penghematan biaya berkelanjutan dari FY23 melalui peningkatan produktivitas di seluruh Grup. Tindakan utama dari rencana tersebut meliputi:

  • Mengurangi tenaga kerja sebelum krisis dengan setidaknya 6.000 peran di semua bagian bisnis.
  • Melanjutkan pengunduran diri untuk 15.000 karyawan, terutama yang terkait dengan operasi internasional, hingga terbang kembali.
  • Segera pensiunkan enam 747 Qantas yang tersisa, enam bulan lebih cepat dari jadwal.
  • Mengandangkan hingga 100 pesawat dalam 12 bulan atau satu tahun (beberapa lebih lama), termasuk sebagian besar armada internasional.
  • Mayoritas diharapkan pada akhirnya kembali ke layanan tetapi beberapa pesawat sewaan dapat dikembalikan karena jatuh tempo.
  • Pengiriman armada A321neo dan 787-9 telah ditangguhkan untuk memenuhi persyaratan Grup.
  • Biaya pelaksanaan rencana tersebut diperkirakan $ 1 miliar, dengan sebagian besar direalisasikan selama FY21.

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Bela Diri Krav Maga untuk Pertahanan Wanita

Wajib Tonton! Ini Bekal Gerakan Bela Diri Krav Maga Untuk Wanita. Apa aja tuh gerakannya?…

3 hours ago

6 Hal yang Harus Kamu Patuhi Saat Kembali ke Bioskop

Saat ini bioskop telah kembali dibuka, namun kamu jangan terlalu senang berlebih atau euforia ya.…

3 hours ago

Beli Kode Voucher Google Play di DANA Bonus Item Spesial

Dompet digital DANA memiliki promo yang memberikan bonus Item Spesial untuk pembelian voucher Google Play…

9 hours ago

Top Up Credit LifeAfter di Codashop Pakai GoPay Cashback 50%

Gojek memiliki promo yang memberikan cashback untuk top up credit LifeAfter di Codashop menggunakan GoPay.…

10 hours ago

Hemat Rp300 Beli Bensin Pakai MyPertamina s/d 30 Sep

Pertamina memiliki promo yang membuat pembelian bensin semakin hemat untuk transaksi cashless di SPBU menggunakan…

10 hours ago

Diskon Tiket Pesawat, Hotel, & Kereta di Lifestyle BCA Mobile

Bank BCA memiliki promo yang memberikan diskon untuk pembelian tiket pesawat, hotel, dan tiket kereta…

13 hours ago