Categories: AirlinesHeadline

Regulator Eropa Izinkan Terbang Boeing 737 Max?

Share

Boeing 737 MAX telah dilarang terbang secara global sejak Maret 2019, menyusul dua kecelakaan fatal.

Selama 20 bulan terakhir Boeing telah memperbaiki pesawat dan berupaya untuk mendapatkan sertifikasi sekali lagi.

Minggu lalu Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) mengumumkan rencana untuk “melepaskan” 737 MAX, dan hari ini regulator Eropa telah membuat pengumuman serupa.

BACA: Boeing 737 Max Telah Disertifikasi Lagi di Amerika?

EASA menandatangani Boeing 737 MAX

Pada pertengahan Oktober lalu, Patrick Ky, Direktur Eksekutif European Union Aviation Safety Agency (EASA), menyatakan puas dengan perubahan yang telah dilakukan Boeing pada 737 MAX.

Namun, hingga saat ini, EASA belum secara resmi melakukan unground terhadap 737 MAX. Itu akan berubah.

EASA hari ini telah menerbitkan Petunjuk Kelaikan Udara yang Diusulkan untuk 737 MAX yang kembali beroperasi.

Dengan ini, periode konsultasi publik selama 28 hari telah dimulai, dengan Petunjuk Kelaikan Udara akhir diharapkan akan diterbitkan pada pertengahan Januari 2021.

Sebagaimana Direktur Eksekutif EASA menjelaskan perkembangan ini:

“EASA telah menjelaskan sejak awal bahwa kami akan melakukan penilaian obyektif dan independen kami sendiri terhadap 737 MAX, bekerja sama dengan FAA dan Boeing.”

Untuk memastikan bahwa tidak ada terulangnya kecelakaan tragis ini, yang menyentuh kehidupan begitu banyak orang.”

“Saya yakin bahwa kami tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dalam penilaian kami terhadap pesawat dengan pendekatan desain yang berubah.”

“Setiap kali ketika tampaknya masalah telah diselesaikan, kami menggali lebih dalam dan mengajukan lebih banyak pertanyaan.”

“Hasilnya adalah tinjauan menyeluruh dan komprehensif tentang bagaimana pesawat ini terbang dan seperti apa pilot menerbangkan MAX, memberi kami jaminan bahwa sekarang aman untuk terbang.”

EASA mengamanatkan 737 MAX perubahan

Arahan Kelaikan Udara yang Diusulkan EASA mengamanatkan beberapa perubahan pada 737 MAX, termasuk yang berikut ini:

  1. Pembaruan perangkat lunak untuk komputer kontrol penerbangan, termasuk MCAS.
  2. Pembaruan perangkat lunak untuk menampilkan peringatan jika terjadi ketidaksepakatan antara dua sensor sudut serangan.
  3. Pemisahan fisik kabel yang di rutekan dari kokpit ke motor trim stabilizer.
  4. Pembaruan pada manual penerbangan: batasan operasional dan prosedur yang lebih baik untuk melengkapi pilot agar memahami dan mengelola semua skenario kegagalan yang relevan.
  5. Pelatihan wajib untuk semua 737 MAX pilot sebelum mereka menerbangkan pesawat lagi, dan pembaruan pelatihan awal dan berulang pilot di MAX.
  6. Pengujian sistem termasuk sistem sensor sudut serangan.
  7. Penerbangan kesiapan operasional, tanpa penumpang, sebelum penggunaan komersial setiap pesawat untuk memastikan bahwa semua perubahan desain telah diterapkan dengan benar dan pesawat berhasil dan dengan aman dibawa keluar dari periode penyimpanan yang lama.

Menarik untuk dicatat bahwa meskipun FAA dan EASA bekerja sama cukup erat dan menghasilkan informasi yang sama, kedua organisasi telah mengamanatkan perubahan yang agak berbeda.

Intinya

Dilansir laman One Mile At A Time, EASA telah mengeluarkan Petunjuk Kelayakan Udara yang Diusulkan untuk 737 MAX, dan diharapkan pesawat tersebut dapat terbang lagi di Eropa pada pertengahan Januari.

EASA memang memiliki beberapa persyaratan untuk pesawat tersebut, yang tidak identik dengan persyaratan FAA, cukup menarik.

Dengan FAA dan EASA akan segera bergabung dengan 737 MAX kembali ke langit, kita harus menunggu dan melihat apa yang dilakukan regulator lain di seluruh dunia.

Saya akan membayangkan bahwa sebagian besar regulator di negara-negara kecil mengikuti jejak FAA dan EASA, tetapi bagaimana dengan Administrasi Penerbangan Sipil China, misalnya, terutama mengingat implikasi politiknya?

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Mandalika Layak Jadi Venue Wisata Olahraga Dunia

Menparekraf Sandiaga Uno memastikan Kawasan Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang menjadi salah satu dari 5 Destinasi Super Prioritas (DSP)…

1 hour ago

Masa Berlaku MAPCLUB Poin Diperpanjang s/d 31 Mar 2021

MAPCLUB memberikan kemudahan untuk para anggotanya dengan memperpanjang expired atau masa berlaku poin. Kamu sebagai anggota masih bisa menggunakan MAPCLUB…

2 hours ago

Ubah Jadwal Garuda Indonesia Tanpa Biaya Tambahan

Garuda Indonesia memiliki kemudahan di masa pandemi ini untuk penumpang internasional dengan mengubah jadwal tiket tanpa biaya tambahan. Kamu bebas…

3 hours ago

16 Tempat Rapid Test Antigen COVID-19 Lion Air

Lion Air Group (Lion Air, Batik Air, Wings Air) memberikan kemudahan layanan Rapid Test Antigen Covid-19 di berbagai daerah di…

1 day ago

4 Coffee Shop Favorit Pecinta Sepeda

Berkeliling kota sambil mengayuh sepeda, kini menjadi kegiatan yang banyak diminati oleh masyarakat Indonesia. Setelah gowes dan bakar kalori, pecinta…

1 day ago

Syarat Naik AirAsia Rute Domestik s/d 25 Jan 2021

Di masa pandemi ini, AirAsia tetap mengikuti syarat dari pemerintah dalam memberikan pelayanan yang aman dan nyaman ke berbagai rute…

2 days ago