Airlines

Rumor Merger Maskapai Jepang ANA dan JAL

Share

Penasihat utama Perdana Menteri Jepang yang baru telah secara terbuka mendorong gagasan penggabungan ‘ANA’ All Nippon Airways dan ‘JAL’ Japan Airlines.

Hal ini dilakukan untuk menangkal kesulitan keuangan yang disebabkan oleh krisis Covid-19.

Sementara ini, maskapai penerbangan telah membukukan kerugian dan diminta untuk meningkatkan modal.

Ide penggabungan ANA dan JAL bukanlah hal baru dan sebenarnya telah muncul beberapa kali di masa lalu, terutama pasca 9/11 dan setelah krisis keuangan global 2008/2009.

Kedua kali gagasan itu ditolak oleh kapal induk dan pasukan di Jepang yang melihat bahaya monopoli semacam itu.

Perjalanan udara sangat populer di Jepang untuk negara berpenduduk 126 Juta orang, baik untuk perjalanan domestik maupun internasional.

ANA dan JAL sama-sama memiliki basis pelanggan yang sangat kuat dan memberikan layanan yang sangat baik.

Tetapi karena biaya tenaga kerja dan operasional yang tinggi di Jepang, perusahaan pada akhirnya dibebani oleh biaya overhead yang besar pada saat pendapatan menguap.

Seperti yang dilaporkan Bloomberg Jepang dan dilansir laman Loyalty Lobby,

Profesor Heizo Takenaka terkemuka yang merupakan penasihat utama Perdana Menteri Yoshihide Suga sekali lagi mendorong solusi merger.

Heizo Takenaka, anggota ahli Dewan Strategi Pertumbuhan yang baru dibentuk oleh pemerintahan Yoshihide Suga dan seorang profesor emeritus di Universitas Keio telah mengusulkan ide-ide berani.

Termasuk suntikan modal, untuk industri penerbangan, yang menderita akibat dampak virus korona baru.

Ia menyarankan agar persiapan dilakukan untuk pelaksanaan dukungan masyarakat. Ia juga mengatakan, penataan industri harus dilakukan dengan memanfaatkan suntikan modal.

Mengenai dukungan untuk industri penerbangan, Tn. Takenaka berkata, “Merupakan hal yang wajar untuk menghentikan pendarahan dengan membiayai dengan Bank Pembangunan Jepang atau menggunakan sistem yang ada.”

“Tetapi saya merasa bahwa waktunya akan tiba ketika kita harus melakukannya dalam waktu sistem yang lebih besar. Kami harus melakukannya.“

Selain itu, kami menyadari bahwa juga efektif untuk mendirikan “Perusahaan Revitalisasi Industri Jepang yang dapat melakukan tindakan proaktif (proaktif)” seperti restrukturisasi industri serta penyuntikan modal yang tidak mencukupi.”

“Dalam restrukturisasi industri yang dipicu oleh Corona baru, Korean Air telah mengumumkan akuisisi Asiana Airlines dengan dukungan bank yang berafiliasi dengan pemerintah Korea.”

Dia mengatakan bahwa organisasi baru harus memikirkan rencana konkret untuk reorganisasi industri penerbangan, dan mengatakan bahwa “ANA dan JAL harus bersatu saat ini.

“Ada berbagai cara untuk mengintegrasikan kedua perusahaan tersebut, seperti memisahkan penerbangan domestik dan internasional, yang masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan, dan tidak bisa dilakukan dengan mudah.”

“Namun, ia mengakui bahwa “setidaknya ini adalah peluang untuk menciptakan mekanisme yang begitu berani.” …

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Traveloka Eats Diskon 20% pakai BCA OneKlik

Bank BCA memiliki promo yang memberikan diskon untuk produk Covid Test dan Traveloka Eats Kamu…

13 hours ago

AirAsia Raih Best Low-Cost Airline 10 tahun Berturut-turut

AirAsia sekali lagi meraih penghargaan Best Low Cost Airline dalam perhelatan Business Traveler Asia-Pacific Awards…

13 hours ago

Luna Maya Minta Deddy Corbuzier Lawan Raffi Ahmad: OGAH!

Pada lanjutan part 1 TS Talks with Deddy Corbuzier, kini pada part 2 Deddy Corbuzier…

14 hours ago

Cicilan BCA 0% di Astindo Virtual Travel Fair 3-7 Nov 2021

Astindo memiliki Travel Fair yang memberikan diskon untuk ke berbagai destinasi dunia pada bulan November…

14 hours ago

Qantas Buka Lounge Transit di Bandara Internasional Darwin

Qantas akan membuka lounge atau ruang tunggu sementara untuk melayani pelanggan yang memenuhi syarat yang…

14 hours ago

Harga Terbaru Tes PCR Rp275.000 per 27 Okt 2021

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan telah menetapkan harga Tes PCR terbaru seharga Rp275.000 untuk Pulau Jawa dan…

1 day ago