Airlines

Selamat Tinggal Maskapai Cathay Dragon?

Share

Cathay Pacific Airways Hong Kong mengatakan pada Rabu (21 Oktober) akan memangkas 5.900 pekerjaan dan mengakhiri merek regional Cathay Dragon.

Hal ini dilakukan untuk memangkas biaya karena mempunyai masalah dengan penurunan permintaan akibat pandemi virus corona.

Maskapai ini juga akan mengupayakan perubahan ketentuan dalam kontraknya dengan awak kabin dan pilot sebagai bagian dari restrukturisasi yang akan menelan biaya HK $ 2,2 miliar (US $ 283,9 juta), katanya kepada bursa.

Secara keseluruhan, itu akan memangkas 8.500 posisi, atau 24 persen dari jumlah karyawan normalnya, tetapi itu termasuk 2.600 yang saat ini tidak terisi karena inisiatif pengurangan biaya, kata Cathay.

“Pandemi global terus berdampak buruk pada penerbangan dan kebenaran yang sulit adalah kami harus secara fundamental merestrukturisasi grup untuk bertahan hidup,” kata kepala eksekutif Cathay Augustus Tang dalam sebuah pernyataan.

Singapore Airlines dan Qantas Airways Australia telah mengumumkan pemotongan gaji besar yang serupa, karena Asosiasi Transportasi Udara Internasional memperkirakan lalu lintas penumpang tidak akan pulih hingga 2024.

Cathay, yang telah menyimpan sekitar 40 persen armadanya di luar Hong Kong, mengatakan pada hari Senin pihaknya berencana untuk mengoperasikan kurang dari 50 persen dari kapasitas sebelum pandemi pada tahun 2021.

Pemerintah Hong Kong

Setelah menerima paket penyelamatan senilai US $ 5 miliar yang dipimpin oleh pemerintah Hong Kong pada bulan Juni, telah dilakukan tinjauan strategis yang diperkirakan para analis akan mengakibatkan hilangnya pekerjaan yang besar.

Maskapai tersebut mengatakan mengeluarkan uang tunai sebesar HK $ 1,5 miliar hingga HK $ 2 miliar per bulan.

Restrukturisasi tersebut akan membendung arus keluar sebesar HK $ 500 juta sebulan pada tahun 2021, dengan pemotongan gaji eksekutif terus berlanjut sepanjang tahun depan.

Analis BOCOM International Luya You mengatakan dia mengharapkan wawasan yang lebih strategis dari maskapai penerbangan tentang rencana armada dan jaringan rute sebagai bagian dari restrukturisasi.

“Seandainya mereka mengungkapkan lebih banyak tentang perencanaan armada untuk 2021-22, kami akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang pandangan mereka,” katanya.

Keputusan untuk mengakhiri merek regional Cathay Dragon sejalan dengan langkah pra-pandemi saingannya Singapore Airlines untuk melipat merek regional Silkair menjadi merek utamanya.

Cathay Dragon, yang dulu dikenal sebagai Dragonair, mengoperasikan sebagian besar penerbangan grup itu ke dan dari daratan China.

Sebelum pandemi dilanda penurunan permintaan karena protes anti-pemerintah yang meluas di Hong Kong yang menghalangi para wisatawan dari daratan.

Berhenti Beroperasi

Cathay mengatakan maskapai akan segera berhenti beroperasi dan akan meminta persetujuan peraturan untuk membatalkan sebagian besar rute Cathay Dragon di Cathay Pacific dan maskapai berbiaya rendah HK Express.

Seperti Singapore Airlines, Cathay tidak memiliki pasar domestik untuk menahannya dari jatuhnya perjalanan internasional karena penutupan perbatasan.

Pada September, jumlah penumpang Cathay turun 98,1 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya, meskipun gerbong kargo turun 36,6 persen lebih kecil.

Saham Cathay telah jatuh 43 persen sejak awal Januari.

Pada Juli, telah mencapai kesepakatan dengan Airbus untuk menunda pengiriman A350 dan A321neos.

Dan sedang dalam pembicaraan lanjutan dengan Boeing tentang penundaan pesanan 777-9.

Dilansir laman CNA, daftar saham maskapai ini didominasi oleh Swire Pacific, Air China, Qatar Airways dan pemerintah Hong Kong, dengan hanya free float 12 persen.

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Tukar Mandiri 4.000 Livin’poin Jadi Barang Elektronik Rumah

Bank Mandiri memiliki penukaran Livin'poin jadi barang-barang elektronik rumah tangga yang bisa kamu dapatkan mulai…

2 hours ago

Promo Tiket HUT Garuda Indonesia 24-30 Jan 2022

Dalam rangka merayakan kemeriahan HUT ke-73, Garuda Indonesia memiliki promo harga tiket pesawat ke beberapa…

2 hours ago

Tiket Sriwijaya Air Diskon Rp225.000 pakai Kartu BNI

Sriwijaya Air memiliki promo yang memberikan diskon untuk pembelian tiket menggunakan kartu debit atau kredit…

8 hours ago

Festival Akhir Bulan Citilink Januari 2022 Diskon ‘20%+10%’

Citilink memiliki promo 'Festival Akhir Bulan' yang memberikan diskon untuk pembelian tiket pesawat. Kamu bisa…

8 hours ago

Bonus 2x Unlimited Points Menginap di IHG® Hotels & Resorts

IHG® Hotels & Resorts memiliki promo yang memberikan bonus unlimited points untuk menginap. Kamu bisa…

9 hours ago

Top Up GoPay pakai BCA OneKlik Cashback Rp16.800

Dompet digital Gojek memiliki promo yang memberikan cashback untuk top up atau isi ulang GoPay…

9 hours ago