Airlines

Terbang akan Terasa Berbeda Sejak Ada Pandemi COVID-19

Share

Dengan masker wajah, tes darah, dan petugas kebersihan di pesawat, terbang di masa pandemi ini akan terasa sangat berbeda.

Dengan liburan musim panas yang semakin dekat setelah beberapa bulan lockdown, banyak dari kita bertanya-tanya “kapan kita bisa kembali ke langit”.

Bahkan ketika beberapa maskapai penerbangan pindah untuk melanjutkan layanan ketika negara-negara melonggarkan pembatasan virus corona, kecil kemungkinan pengalaman itu akan terasa seperti jenis penerbangan yang kita ketahui.

Maskapai penerbangan telah menjadi salah satu sektor yang paling terpukul oleh pandemi, dengan banyak maskapai penerbangan terpaksa memarkir seluruh armada atau tutup selamanya.

Sementara industri memperkirakan kerugian sebesar US$ 252 miliar. Sekarang, saatnya operator mencoba keluar dari masalah, maskapai harus menerapkan sejumlah perubahan untuk kembali dari awal.

Banyak diantaranya akan bergantung pada pedoman pemerintah. Perjanjian bilateral dan multilateral akan diperlukan sebelum sebagian besar penerbangan jarak jauh dapat kembali, misalnya, kata Peter Harbison, ketua emeritus Center for Aviation (CAPA).

Sementara itu, bandara perlu merancang langkah-langkah kesehatan dan keselamatan komprehensif mereka sendiri, kemungkinan melibatkan biometrik dan check-in tanpa sentuhan.

Dan semua itu dilakukan sebelum kamu berangkat. Berikut ini sekilas tentang proses setelah kamu mencapai gerbang.

Pemeriksaan kesehatan

Pertama dan terpenting, maskapai penerbangan harus mematuhi peraturan kesehatan dan keselamatan saat itu, sebelum mengizinkan penumpang untuk naik ke pesawat.

Bagi beberapa operator, itu berarti meminta traveler untuk memberikan hasil tes virus corona negatif, atau yang disebut paspor kekebalan, sebelum naik.

Bulan lalu, maskapai penerbangan yang berbasis di Dubai, Emirates, mengumumkan telah menjadi maskapai penerbangan pertama yang melakukan tes darah 10 menit “cepat” di gerbang keberangkatan.

Namun, tindakan seperti itu hampir tidak mungkin dilakukan di tingkat internasional, catat Joanna Bailey, editor situs berita penerbangan Simple Flying.

“Beberapa maskapai penerbangan sedang melakukannya (pengujian virus corona) sekarang, tetapi tidak praktis untuk meluncurkannya di setiap lokasi,” katanya.

Lebih mungkin, kemudian, akan menjadi serangkaian langkah-langkah pemantauan kesehatan massal.

Seperti pemeriksaan suhu tubuh inframerah yang direkomendasikan oleh Administrasi Penerbangan Federal AS, sambil menambahkan lapisan kompleksitas lain ke proses naik.

Kebersihan yang lebih ketat

Langkah-langkah kesehatan yang lebih ketat akan mengikuti juga. IATA telah berusaha meyakinkan penumpang bahwa penularan virus di dalam pesawat tetap rendah.

Sebagian berkat sistem penyaringan udara “kualitas ruang operasi”, tetapi maskapai penerbangan kemungkinan akan melangkah lebih jauh untuk meningkatkan tingkat kebersihan mereka.

Masker wajah sudah umum di kalangan awak dan penumpang, yang menurut IATA merupakan alternatif yang cocok untuk jarak sosial.

Namun, tiga maskapai penerbangan teratas AS yaitu United, American, dan Delta tidak lagi mewajibkan mereka saat berada di pesawat.

Selain itu, kabin kemungkinan akan mengasumsikan estetika yang lebih minimalis atas nama kebersihan.

Itu berarti kemungkinan pembatasan pada tas tangan, tidak ada lagi selimut atau bantal, pembayaran tanpa uang tunai dan pengasapan disinfektan secara teratur.

Beberapa prediksi bahkan menyarankan maskapai penerbangan akan mempekerjakan petugas kebersihan di dalam pesawat untuk menjaga tingkat kebersihan, terutama di sekitar area “high-touch”, seperti kamar mandi.

Selama ini, maskapai berbiaya murah Eropa Ryanair sendirian meminta penumpang untuk meminta izin menggunakan kamar mandi.

Kursi tengah tidak ada

Pembatasan kursi tengah telah menjadi salah satu solusi yang paling banyak digunakan untuk jarak sosial dalam penerbangan, dengan beberapa bahkan menguraikan rencana untuk desain ulang interior onboard yang drastis.

Southwest, Delta, American dan Qantas termasuk di antara maskapai penerbangan yang mengumumkan penghentian sementara pemesanan kursi tengah, atau pengurangan kapasitas secara umum.

Namun, beberapa skeptis bahwa ini akan menjadi kenyataan yang diadopsi secara luas.

“‘Kebisingan’ di sekitar kursi tengah yang dibiarkan kosong harus diberhentikan, karena tidak ada bukti bahwa bepergian dengan pesawat (saat ini) lebih berisiko terpapar Covid-19 daripada bentuk transportasi lainnya,” kata John Grant, analis senior di perusahaan analisis penerbangan OAG.

Beberapa maskapai penerbangan mungkin mengosongkan kursi tengah dalam jangka pendek untuk memberikan “jaminan penumpang,” Grant mengakui, meskipun itu tidak akan menjadi pilihan yang layak untuk sebagian besar maskapai dalam jangka panjang di masa pandemi ini.

Melakukan hal itu akan memangkas muatan maksimum maskapai penerbangan menjadi 62%, jauh di bawah standar tingkat titik impas 77%.

Makan dan hiburan

Maskapai penerbangan telah menunjukkan peningkatan yang nyata dalam pilihan makan dan hiburan dalam penerbangan mereka selama beberapa tahun terakhir.

Menggantikan hidangan yang hambar dan matang dengan menu yang terkadang benar-benar lezat.

Banyak operator telah mengumumkan mereka akan menangguhkan katering di masa pandemi untuk penerbangan jarak pendek, sementara layanan untuk penerbangan jarak jauh akan dikurangi.

Itu berarti lebih sedikit putaran troli, lebih banyak barang kemasan, dan akhir minuman panas atau es yang mengalir bebas di gin dan tonik.

“Kami akan melihat makanan dan minuman dalam kemasan tertinggal di kursi penumpang sebelum mereka naik pesawat untuk membatasi interaksi staf,” prediksi Jesse Neugarten dari situs pemesanan diskon Dollar Flight Club.

Sementara itu, traveler mungkin disarankan untuk mengemas tablet (gawai) dan bahan bacaan mereka sendiri sebagai sistem hiburan layar sentuh, yang biasa dianggap sebagai sarang bakteri, dan kantong di belakang kursi dihilangkan.

Dampak pada tarif

Dilansir laman CNBC, di masa sebelum pandemi, Wisatawan telah menikmati penurunan tarif penerbangan yang stabil selama beberapa dekade terakhir, karena persaingan dan inovasi yang meningkat.

“Era perjalanan yang terjangkau akan segera berakhir,” kata direktur jenderal dan CEO IATA Alexandre de Juniac minggu lalu.

“Lebih sedikit pesawat, lebih sedikit orang yang terbang dan faktor muatan yang lebih rendah semuanya menunjukkan bahwa maskapai penerbangan perlu mempertahankan harga tarif yang lebih tinggi,” kata Bailey dari Simple Flying.

Namun, dalam waktu dekat, para traveler yang ingin menguji standar baru dapat berharap untuk mendapatkan kesepakatan karena operator yang kesulitan memberi insentif kepada penerbang untuk kembali ke langit.

Memang, berdasarkan data dari penurunan sebelumnya termasuk 9/11 dan Krisis Keuangan Global 2008, Dollar Flight Club melihat diskon hingga 35% berjalan hingga 2021.

“Perlu waktu untuk mulai mengisi penerbangan lagi, jadi akan sering ada promosi bertarif rendah,” kata Harbison dari CAPA.

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Festival Tukar Tambah Tokopedia Diskon s/d Rp5 Juta Pakai BCA

Bank BCA memiliki program 'Festival Tukar Tambah Tokopedia' yang memberikan diskon untuk tukar elektronik menggunakan…

37 mins ago

Garuda Indonesia September End Deal Diskon 30% s/d 3 Okt

Garuda Indonesia memiliki promo 'September End Deal' yang memberikan diskon untuk tiket. Kamu bisa mendapatkan…

52 mins ago

Citilink ‘Festival Akhir Bulan’ September 2021

Citilink memiliki promo 'Festival Akhir Bulan' yang memberikan diskon untuk tiket penerbangan. Kamu bisa mendapatkan…

16 hours ago

Rekomendasi Tempat Piknik yang Lagi Hits

Piknik bisa menjadi alternatif kegiatan yang menyenangkan saat liburan, terutama buat kamu yang sudah jenuh…

19 hours ago

Boeing: China Butuh 8.700 Pesawat Baru Pada Tahun 2040

Boeing memperkirakan bahwa maskapai penerbangan China akan membutuhkan 8.700 pesawat baru pada tahun 2040, senilai…

20 hours ago

Ketika Herjunot Ali Ketemu Luna Maya Pertama Kali, Jodoh?

Ketika Herjunot Ali Ketemu Luna Maya Pertama Kali, Jodoh? Wah gimana perasaan mereka berdua ya?…

1 day ago