Categories: AirlinesHeadline

AP II Rebranding Aplikasi INAirport Jadi Travelin

Share

Salah satu pengelola bandara di Indonesia, Angkasa Pura II melakukan rebranding aplikasi INAirport jadi travelin.

Angkasa Pura II, pengelola 20 bandara di Indonesia, sedang menjalankan transformasi digital sebagai upaya turut dalam pengembangan sektor penerbangan nasional.

Transformasi digital AP II terbagi dalam dua periode yakni Transformation 1.0 pada 2016 – 2020 dengan tema The Giant Dream 2020.

Pada periode ini AP II juga mampu menerapkan konsep smart airport fully integrated di bandara-bandara perseroan.

Sementara itu pada program transformasi selanjutnya yaitu Transformation 2.0 pada 2020 – 2024 dengan tema The Great Shift 2024.

Fokus AP II adalah memperluas portofolio bisnis, menerapkan prinsip standar global, serta membangun SDM yang kreatif dan inovatif (innovative-based human capital).

“Pengembangan bandara harus mengarah ke digitalisasi,” ujar President Director AP II Muhammad Awaluddin.

AP II sendiri kini telah menjadi perseroan yang siap secara digital dalam operasional dan infrastruktur atau Digitally Ready for Operation and Infrastructure Development (DROID).

“Penerapan konsep DROID ini didukung dengan adanya 3 platform digital atau dikenal dengan DROID Platform.”

“Ketiga platform tersebut adalah aplikasi mobile platform bagi traveler, lalu mobile platform iPerform untuk internal, dan Smart Airport Collaborative Decision Making [A-CDM] untuk stakeholder di Bandara Soekarno-Hatta.”

Muhammad Awaluddin menuturkan AP II selalu menyempurnakan ketiga mobile platform tersebut secara berkelanjutan.

Salah satu platform mobile yang gencar dikembangkan adalah aplikasi bagi traveler.

“Senin 26 April 2021, kami secara resmi melakukan rebranding dengan mengubah logo dan nama aplikasi INAirport menjadi travelin.”

“Melalui rebranding ini, kami ingin mendukung ekosistem transportasi dan pariwisata.”

“Aplikasi travelin ini akan menghadirkan layanan terintegrasi antarseluruh stakeholders untuk memberikan seamless journey experience,” ujar Muhammad Awaluddin.

Lebih lanjut, Muhammad Awaluddin mengatakan aplikasi travelin juga disiapkan untuk nantinya mendukung Holding Ekosistem Pariwisata dan Transportasi yang terdiri dari sejumlah stakeholder/BUMN di sektor tersebut.

Secara umum, aplikasi travelin saat ini memiliki fitur-fitur yang terbagi di dalam 2 submenu yakni Sebelum Anda Terbang (Before You Fly) dan Selama Anda di Sini (While You Are Here).

Fitur yang terdapat pada Before You Fly adalah: E-check in; Book Flight & Hotel; Transportation; Tourism; E-commerce; Payment Gateway berbagai tagihan seperti telepon, listrik, air, multifinance, dsb; E-HAC; dan Premium Services.

Sementara itu, fitur yang ada di While You Are Here adalah: Shop & Dine; WiFi; Emergency; News; Link Aja!; Airportainment; Hotel; dan Premium Services.

Airport ID dan Fitur pengenal wajah

Fitur ke depan yang akan dikembangkan di aplikasi travelin adalah Airport Single Identity (Airport ID) bagi para traveler.

Pengunjung bandara dan staf/pekerja di bandara untuk mengakses lebih mudah dan cepat berbagai layanan bandara AP II.

Seperti misalnya layanan keberangkatan dan kedatangan, layanan terkait penerbangan, layanan di area 3T [transportation, travel, tourism], hingga layanan pihak ketiga seperti hotel, transportasi publik dan kesehatan.

Melalui Airport ID, AP II dapat lebih mengenal pelanggan dengan konsep Know Your Customer (KYC) untuk :

  • menjamin kelancaran proses di bandara (seamless experience),
  • meningkatkan aspek keamanan, dan
  • memberikan layanan yang lebih personal (personalized services).

Chief Project Business Digital Airport AP II Wahyu Cahyadi menuturkan perseroan memiliki rencana besar terhadap aplikasi travelin.

Salah satu fitur yang akan disematkan di dalam aplikasi travelin adalah pengenalan wajah (face recognition) untuk mengetahui data-data penerbangan pemilik akun, sekaligus untuk memproses keberangkatan/kedatangan yang bersangkutan.

“Kami tengah merintis untuk menjadikan aplikasi travelin ini bisa membuat, istilahnya, penumpang pesawat cukup membawa wajah saja ke bandara untuk dapat melakukan perjalanan dengan pesawat,” ujar Wahyu Cahyadi.

Wahyu Cahyadi menambahkan rencana ini membutuhkan kolaborasi penuh dengan stakeholder terkait.

“Perlu adanya kolaborasi dengan stakeholder, terutama terkait dengan data. Karena melalui metode pengenalan wajah data-data penerbangan dapat dengan cepat diketahui.”

Melalui berbagai fitur eksisting dan yang akan dikembangkan, aplikasi travelin yang mengusung tagline Airport in Your Hand dapat menjelma menjadi aplikasi tunggal untuk berbagai keperluan (Single Application For Multipurpose).

BACA:

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Etihad Airways Diskon Tiket Hingga 50% s/d 12 Mei 2021

Maskapai penerbangan nasional UEA, Etihad Airways, memberikan diskon hingga 50% untuk tiket pesawatnya. Diskon ini berlaku untuk liburan musim panas…

13 hours ago

Promo Pegipegi “Ketupat” Diskon Hingga 50%

Pegipegi memiliki promo Kejar Untung Berlipat 'Ketupat' yang memberikan diskon untuk hotel, pesawat, kereta, dan bus. Kamu bisa mendapatkan diskon…

14 hours ago

Anggota Qatar Privilege Club Bisa Pesan Hotel Mewah Pakai Qmiles

Anggota Qatar Airways Privilege Club sekarang dapat tinggal atau pergi dengan Qmiles, dengan peluncuran Hotel & Car Rewards. Anggota Privilege…

15 hours ago

Pesan GoFood Cashback Rp15.000 Pakai LinkAja

Gojek memiliki promo yang memberikan diskon untuk pemesanan GoFood pembayaran menggunakan LinkAja. Kamu bisa mendapatkan cashback sebesar Rp15.000 pesan GoFood…

18 hours ago

Tukar Poin Bank Jadi GarudaMiles Bonus 50% s/d 30 Juni 2021

Garuda Indonesia memberikan bonus untuk Poin Bank uang kamu tukarkan menjadi GarudaMiles. Kamu bisa mendapatkan bonus hingga 50% untuk penukaran…

18 hours ago

Curhatan Luna Maya ke Marianne di Pulau Sumba

Travel Secrets kali ini jalan-jalan ke Sumba Barat, pada episode ini Luna Maya curhat ke Marianne tentang kehidupan. Di pulau…

2 days ago