Airlines

FAA Denda Boeing Rp243,3 Miliar Atas Masalah 737

Share

FAA telah memberikan keputusan kepada Boeing dengan denda $ 17 juta atau sekitar Rp243,3 miliar atas dua masalah dengan pesawat Boeing 737 tertentu.

Meskipun ini lebih rendah dari denda yang diusulkan sebesar $ 19,7 juta dan $ 5,4 juta untuk setiap masalah.

FAA berhak untuk mengeluarkan denda tambahan hingga $ 10,1 juta kepada Boeing jika masalah pada pesawat 737 tidak diperbaiki dalam jangka waktu tertentu.

Pernyataan

Dalam sebuah pernyataan hari ini, FAA mengumumkan keputusan Boeing untuk menyelesaikan dua kasus luar biasa terkait keluarga 737.

Secara total, Boeing akan membayar denda $ 17 juta untuk menyelesaikan dakwaan dan diminta untuk memperbaiki masalah dengan jangka waktu tertentu.

Kegagalan untuk mengoreksi akan mengakibatkan denda lebih lanjut hingga $ 10,1 juta.

Selain denda, Boeing juga harus mengubah proses produksinya agar FAA dapat mengawasi kesiapan laju produksi di masa mendatang.

Selain sejumlah perubahan yang diperlukan untuk pengawasan rantai pasokan Boeing dan manajemen risiko.

Dua masalah

Masalah pertama berkaitan dengan Sistem Panduan Kepala-up Rockwell Collins yang dipasang pada 791 pesawat: 618737NG dan 173737 MAX.

FAA mengatakan bahwa sensor yang dipasang dengan sistem ini tidak diuji atau disetujui untuk digunakan dengan sistem panduan.

Namun, Boeing melanjutkan untuk mengesahkan ini sebagai layak terbang meskipun kurangnya persetujuan sensor.

FAA awalnya mengusulkan denda $ 19,68 juta untuk masalah tersebut tetapi sejak itu telah menyelesaikan dengan jumlah yang lebih rendah.

Masalah kedua adalah pemasangan jalur slat yang tidak sesuai pada ratusan Boeing 737 MAX.

FAA menuduh bahwa Boeing telah mensertifikasi 178 MAX sebagai layak terbang meskipun mengetahui bahwa mereka berpotensi memiliki jalur yang salah.

FAA mengusulkan denda $ 5,4 juta pada Boeing karena gagal mengawasi pemasoknya dan memastikan kontrol kualitas.

Mengingat ratusan bagian dari setiap pesawat Boeing dialihdayakan, pengendalian kualitas sangat penting.

Masalah terus berlanjut

Meskipun Boeing 737 MAX tidak dibumikan pada November lalu, Boeing terus berada di bawah pengawasan ketat FAA.

Raksasa kedirgantaraan itu telah membayar denda miliaran selama dua tahun terakhir, termasuk denda $ 2,5 miliar untuk konspirasi penipuan 737 MAX.

Namun, masalah baru terus bermunculan, terutama dengan 737 dan 787 terbaru.

Namun, ada kabar baik juga. Perusahaan telah membatalkan grounding 109 MAX 8 dan 9 setelah perbaikan kabel listrik pada jet.

Untuk saat ini, raksasa kedirgantaraan itu mencoba dengan cepat mengatasi berbagai masalah yang telah muncul.

Semua ini akan sangat penting untuk memulihkan reputasi keamanan Boeing yang dulu sangat baik.

BACA:

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Traveloka Eats Diskon 20% pakai BCA OneKlik

Bank BCA memiliki promo yang memberikan diskon untuk produk Covid Test dan Traveloka Eats Kamu…

12 hours ago

AirAsia Raih Best Low-Cost Airline 10 tahun Berturut-turut

AirAsia sekali lagi meraih penghargaan Best Low Cost Airline dalam perhelatan Business Traveler Asia-Pacific Awards…

13 hours ago

Luna Maya Minta Deddy Corbuzier Lawan Raffi Ahmad: OGAH!

Pada lanjutan part 1 TS Talks with Deddy Corbuzier, kini pada part 2 Deddy Corbuzier…

13 hours ago

Cicilan BCA 0% di Astindo Virtual Travel Fair 3-7 Nov 2021

Astindo memiliki Travel Fair yang memberikan diskon untuk ke berbagai destinasi dunia pada bulan November…

13 hours ago

Qantas Buka Lounge Transit di Bandara Internasional Darwin

Qantas akan membuka lounge atau ruang tunggu sementara untuk melayani pelanggan yang memenuhi syarat yang…

13 hours ago

Harga Terbaru Tes PCR Rp275.000 per 27 Okt 2021

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan telah menetapkan harga Tes PCR terbaru seharga Rp275.000 untuk Pulau Jawa dan…

1 day ago