Airlines

Simulasi Pertama Kali Tes Genose C19 di 15 Bandara

Share

Angkasa Pura Airports melakukan simulasi penggunaan alat deteksi Covid-19 GeNose C-19 di 15 bandara kelolaan yang dilakukan secara bertahap.

Simulasi ini merupakan tahap persiapan yang dilakukan operator bandara sebelum nantinya diputuskan mengenai kelayakan implementasi GeNose C-19 sebagai salah satu alat deteksi Covid-19 di bandara oleh regulator terkait di sektor transportasi udara.

Simulasi GeNose C-19 dimulai pada hari ini, Kamis 18 Maret 2021, di Bandara Internasional Yogyakarta (YIA).

Kemudian pada 25 Maret 2021, simulasi GeNose C-19 akan dilakukan di Bandara Juanda Surabaya dan pada April 2021 mendatang simulasi akan dilakukan di 13 bandara kelolaan lainnya yaitu:

  • Bandara Syamsuddin Noor Banjarmasin,
  • Bandara Adi Soemarmo Solo,
  • Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali,
  • Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang,
  • Bandara Adisutjipto Yogyakarta,
  • Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan Balikpapan,
  • Bandara Sam Ratulangi Manado,
  • Bandara Sultan Hasanuddin Makassar,
  • Bandara Lombok Praya,
  • Bandara El Tari Kupang,
  • Bandara Pattimura Ambon,
  • Bandara Frans Kaisiepo Biak, dan
  • Bandara Sentani Jayapura.

Foto: Angkasa Pura Airports.

Angkasa Pura Airports sangat mendukung rencana penerapan GeNose C-19 sebagai salah satu alat tes Covid-19 di bandara, bersama swab antigen dan PCR, yang diinisiasi oleh Pemerintah.

Oleh karena itu, dari rencana awal  simulasi GeNose C-19 yang hanya akan dilakukan di YIA, kemudian pelaksanaan simulasi diperluas di 14 bandara lainnya.

Rencana penerapan GeNose di bandara ini merupakan sentimen positif bagi sektor transportasi udara.

Di mana layanan tes Covid-19 dengan harga terjangkau akan mengurangi beban masyarakat yang akan melakukan perjalanan udara.

“Sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan trafik penumpang pesawat udara,” ujar Direktur Utama Angkasa Pura Airports Faik Fahmi.

120 Unit di 15 Bandara Genose C19

Rencananya, Angkasa Pura Airports akan menyediakan sejumlah 120 unit GeNose di 15 bandara kelolaan dengan total kantong GeNose yang disediakan sebanyak 438.546 kantong per bulannya.

Untuk jumlah kantong udara GeNose yang disediakan akan dievaluasi secara periodik sesuai dengan tren penggunaan layanan GeNose di bandara ke depannya.

Layanan GeNose C-19 di bandara Angkasa Pura Airports dikhususkan bagi masyarakat yang sudah memiliki tiket penerbangan.

Untuk harga layanan GeNose C-19 di bandara Angkasa Pura Airports akan diinformasikan kemudian menjelang penerapan GeNose C-19 secara resmi di bandara pada April 2021 mendatang.

Simulasi GeNose di YIA

Simulasi GeNose hari ini di YIA tidak melibatkan penumpang.

Simulasi penggunaan GeNose hanya melibatkan komunitas bandara seperti pegawai maskapai, pegawai bandara, pegawai ground handling dan lainnya.

Pada kegiatan simulasi hari ini, fasilitas dan peralatan yang disediakan yaitu 3 unit mesin GeNose, 300 kantong GeNose, 5 bilik pemeriksaan, ruang isolasi, 2 bilik pengambilan hasil, sejumlah tenaga medis, sejumlah tenaga administrasi, dan petugas umum yang bertugas mengatur antrean.

Area simulasi GeNose terletak di lantai mezzanine area keberangkatan YIA di mana area tersebut sama dengan area pemeriksaan tes Antigen.

Adapun prosedur dan alur penggunaan GeNose yang disimulasikan yaitu:

  1. Calon penumpang menuju tempat pendaftaran untuk mengambil nomor antrean. Untuk sementara, pendaftaran dapat dilakukan secara manual maupun melalui aplikasi PanggilAja.com dan aplikasi Farmalab.
  2. Calon penumpang melakukan pembayaran di tempat pembayaran yang terpisah dari tempat pendaftaran.
  3. Setelah melakukan pembayaran, calon penumpang mengambil sampel napas di bilik yang telah disediakan dekat tempat pembayaran sesuai dengan nomor urut. Adapun sampel napas yang diambil adalah pembuangan napas pada kembusan ketiga. Langkahnya yaitu, penumpang menghirup napas melalui hidung dan membuangnya melalui mulut. Setelah dua kali menghirup napas dari hidung dan membuangnya melalui mulut, maka pada pengambilan napas ketiga, langsung hembuskan ke dalam kantong hingga kantor terisi penuh napas kita. Kemudian kunci kantong agar udara napas di dalam tidak keluar.
  4. Calon penumpang menyerahkan kantong udara kepada petugas.
  5. Petugas operator GeNose melakukan pemeriksaan kantong udara dengan alat GeNose C-19.
  6. Selama menunggu hasil, calon penumpang menunggu di ruang tunggu pengambilan sampe GeNose C-19.
  7. Calon penumpang dapat mengambil hasil tes setelah petugas akan memanggil nomor urut dan identitas calon penumpang.
  8. Jika hasil tes GeNose positif, maka petugas akan memberikan konsultansi, informasi, dan edukasi tekait hasil pemeriksaan dan menyarankan penumpang untuk melakukan isolasi mandiri selama 14 hari serta memberikan surat rujukan atau surat keterangan hasil pemeriksaan untuk dilaporkan calon penumpang ke Puskesmas sesuai domisili. Kemudian petugas keamanan akan mengarahkan calon penumpang untuk meninggalkan bandara dengan tetap melakukan protokol kesehatan 3M dengan benar.
  9. Jika hasil tes negatif, calon penumpang dapat melanjutkan proses keberangkatan selanjutnya dengan menunjukkan hasil GeNose C-19 negatif kepada petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) untuk divalidasi. Calon penumpang juga menunjukkan hasil GeNose C-19 yang sudah divalidasi ke petugas maskapai saat proses check in dan boarding.
Nantinya, ketika sudah resmi dapat digunakan di bandara, untuk melakukan pemeriksaan GeNose C-19 di bandara, terdapat beberapa syarat dan prosedur bagi calon penumpang sebelum melakukan pemeriksaan, yaitu:
  1. Calon penumpang telah memiliki tiket penerbangan,
  2. Calon penumpang harus dalam kondisi sehat,
  3. Calon penumpang dilarang merokok, makan, minum (kecuali air putih) selama 30 menit sebelum pemeriksaan sampe napas.
  4. Calon penumpang mendaftar dan membayar sesuai nomor urut di tempat yang telah disediakan.
  5. Petugas memberikan kantorng GeNose C-19 pada calon penumpang setelah proses pembayaran.
  6. Calon penumpang disarankan untuk melakukan pemeriksaan GeNose C-19 H-1 sebelum keberangkatan untuk mengantisipasi terjadinya penumpukkan atau kepadatan antrean atau selambat-lambatnya 3 jam sebelum keberangkatan.

Setelah dilakukan simulasi, dapat diperkirakan bahwa waktu layanan pemeriksaan GeNose C-19  yang dibutuhkan calon penumpang sejak pendaftaran hingga menerima hasil berkisar antara 20 hingga 30 menit.

Nantinya, waktu operasional layanan GeNose C-19 di 15 bandara  menyesuaikan dengan waktu operasi layanan swab antigen dan PCR di bandara Angkasa Pura Airports.

Dalam menyediakan layanan pemeriksaan GeNose C-19, Angkasa Pura Airports bekerja sama dengan salah satu anak perusahaan yaitu Angkasa Pura Supports yang juga bermitra dengan Farmalab.

BACA:

Irfan Laskito

Editor

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Melihat Perakitan Akhir Airbus A321XLR Pertama

Pesawat uji terbang A321XLR pertama, MSN11000, mengambil langkah maju yang besar minggu ini untuk menjadi…

1 hour ago

Penuhi Permintaan Pasar, Boeing Perluas Kapasitas 737-800BCF?

Boeing dan Taikoo (Shandong) Aircraft Engineering Co. Ltd. (STAECO) hari ini mengumumkan rencana untuk menciptakan…

2 hours ago

Qantas Umumkan Dua WideBody Freighter untuk Kargo E-commerce

Qantas akan mengubah dua pesawat penumpang Airbus A330 menjadi pesawat kargo untuk mendukung perubahan signifikan…

3 hours ago

MyPertamina Fair Tukar Poin 4.000 Jadi Saldo LinkAja Rp10.000

Pertamina memiliki promo MyPertamina Fair yang memiliki penukaran poin jadi Saldo LinkAja. Kamu bisa menukarkan…

3 hours ago

Jadwal Garuda Indonesia Travel Fair 10-12 & 10-16 Des 2021

Setelah beberapa waktu mengundang teka teki jadwal pelaksanaan Travel Fair, Garuda Indonesia akhirnya meluncurkan tanggalnya.…

4 hours ago

Etihad Terbang ke Moskow Rusia Setelah 13 Tahun

Tepat 13 tahun setelah pertama kali menghubungkan Abu Dhabi ke Moskow Rusia, Etihad Airways meluncurkan…

4 hours ago