Categories: HeadlineNews

Apakah Pariwisata Internasional Sudah Kembali Normal?

Share

Asosiasi Perjalanan Amerika Serikat (AS) mengatakan pariwisata sangat penting bagi pemulihan ekonomi dan pekerjaan di negeri Paman Sam itu.

Industri pariwisata di Amerika, kata asosiasi itu, sangat penting untuk meningkatkan ekonomi A.S.

Bahkan seperti yang diprediksi, “kerugian industri pariwisata akan menghasilkan dampak PDB sebesar $ 1,2 triliun pada tahun 2020.”

Virus corona membuat banyak orang berhenti di tempat dan memimpikan kapan dapat mulai beroperasi lagi.

Berita buruknya adalah sangat sedikit negara yang terbuka untuk pariwisata saat ini, dan The Points Guy tidak merekomendasikan perjalanan saat ini.

Berita baiknya adalah bahwa beberapa negara perlahan-lahan membuka kembali dan lebih banyak yang memberikan jadwal kapan perjalanan mungkin bisa dilakukan lagi.

Kanada

Kanada tetap terkunci dan perbatasan antara Amerika Serikat dan Kanada ditutup. Kanada mengizinkan beberapa perjalanan dari provinsi ke provinsi, tetapi pariwisata pada musim panas di tempat-tempat seperti Ontario tetap dalam bahaya serius.

Presiden Trump mengatakan Kanada akan menjadi salah satu negara pertama yang dibuka untuk pengunjung Amerika: “Ini akan menjadi salah satu perbatasan awal yang akan dirilis.” Tetapi perbatasan akan tetap ditutup sampai setidaknya 21 Juni.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengumumkan dalam konferensi pers pada 19 Mei, perbatasan antara AS dan Kanada akan tetap ditutup hingga setidaknya minggu ketiga Juni. Perbatasan telah ditutup sejak 21 Maret.

Seperti banyak negara lain, Kanada mengharuskan semua pengunjung untuk menjalani karantina wajib 14 hari pada saat kedatangan. Tidak jelas kapan peraturan itu bisa diberhentikan.

Meksiko

Beberapa negara bagian Meksiko, termasuk Quintana Roo, rumah bagi kiblat turis Cancun, berencana membuka kembali pada 1 Juni.

Presiden negara itu mengatakan pariwisata adalah di antara beberapa industri penting yang dapat mulai dibuka kembali pada 17 Mei.

Rebound dalam pariwisata akan tergantung pada pembukaan kembali hub udara di Cancun, Cozmuel dan Chetumal, dan wisatawan disarankan untuk melakukan penyaringan dan prosedur pembersihan yang lebih baik.

Amerika Serikat

Amerika Serikat telah menjadi pusat penyebaran COVID-19. Beberapa negara bagian perlahan dibuka kembali tetapi sebagian besar masih tidak menyambut wisatawan.

Faktanya, Maine dan Hawaii keduanya memiliki persyaratan karantina 14 hari yang ketat untuk semua pengunjung di luar negara bagian.

CDC masih memiliki peringatan kuat terhadap perjalanan tidak penting di Amerika Serikat.

Situs web CDC menyarankan, “Ada kemungkinan bahwa beberapa pemerintah negara bagian dan lokal dapat memberlakukan pembatasan perjalanan, tinggal di rumah atau memesan tempat penampungan, karantina yang diamanatkan pada saat kedatangan, atau bahkan penutupan perbatasan negara bagian saat Anda bepergian. ”

Departemen Luar Negeri AS juga menyarankan agar tidak melakukan perjalanan internasional, menyarankan agar warga Amerika Serikat tetap di tempat atau pulang ke rumah.

Itu di “Level 4,” peringatan tertinggi departemen. Tetapi ini adalah rekomendasi, bukan keharusan.

Selain itu, A.S. memiliki batasan ketat pada pengunjung yang datang termasuk larangan pengunjung dari seluruh Kanada, Meksiko, Eropa dan sebagian besar Asia.

Amerika Selatan

Argentina

Argentina memiliki salah satu larangan perjalanan paling ketat di dunia, membatasi semua penerbangan komersial internasional hingga 1 September 2020. Para ekspatriat A.S. di Argentina harus siap untuk tinggal di luar negeri untuk waktu yang tidak terbatas, menurut kedutaan AS setempat.

Bolivia

Bolivia saat ini terlarang bagi wisatawan. Pemerintah mengumumkan karantina total negara melalui 10 Mei.

Semua perbatasan ditutup dan penerbangan internasional dan domestik ditangguhkan selain dari penerbangan kemanusiaan dan repatriasi setidaknya hingga 31 Mei. Ada lebih dari 1.000 kasus dan sedikitnya 55 kematian.

Brazil

Brasil memiliki kasus virus corona terbanyak di Amerika Selatan dengan lebih dari 128.000. Larangan bepergian pada orang asing diperpanjang hingga 28 Mei meskipun ada beberapa pengecualian.

Venezuela

Negara Amerika Selatan ini telah menjadi salah satu negara paling berisiko di dunia di tengah pandemi virus corona, dan memiliki kurang dari 200 tempat perawatan intensif, menurut Presiden Duque di negara tetangga Kolombia.

AS memiliki kemampuan terbatas untuk mendukung warganya yang berada di Venezuela, dan semua perjalanan internasional telah dihentikan di dalam dan luar negeri hingga 12 Mei lalu.

Asia

Tiongkok

Tiongkok adalah tempat dimulainya wabah akhir tahun lalu, tetapi pemerintah Tiongkok mengatakan telah melewati puncak wabah.

Tiongkok menangguhkan masuknya hampir semua orang asing dan memangkas volume penerbangan penumpang internasional ke dan dari negara itu pada bulan Maret dan langkah-langkah anti perjalanan yang ketat tetap diberlakukan.

Orang-orang yang terbukti sehat umumnya dapat bergerak di dalam kota mereka sendiri sekarang, tetapi mereka sedang dilacak melalui ponsel mereka dan pemeriksaan suhu di tempat umum adalah hal yang biasa.

Tiongkok mengizinkan warga Korea Selatan melakukan perjalanan ke beberapa kota di Tiongkok untuk urusan bisnis, tetapi ada langkah-langkah tegas untuk memastikan wabah tidak menyebar.

Hong Kong

Pada tanggal 25 Maret, semua penduduk non-Hong Kong yang tiba dengan pesawat akan ditolak masuk, termasuk ke fasilitas bandara, hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Semua penduduk non-Hong Kong yang datang dari daratan Tiongkok, Makau dan Taiwan akan dikenakan karantina wajib 14 hari setelah memasuki Hong Kong.

Tetapi masuknya akan ditolak jika penduduk non-Hong Kong telah melakukan perjalanan ke negara atau wilayah di luar negeri di 14 hari sebelum kedatangan di Hong Kong.

Ada pembicaraan yang sedang berlangsung untuk memungkinkan beberapa perjalanan tanpa karantina antara Hong Kong, Makau dan beberapa bagian Tiongkok, tetapi belum ada kejelasan.

India

India mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka tidak lagi mengizinkan orang asing masuk ke negara itu.

Penangguhan penerbangan internasional telah dicabut, tetapi hanya untuk perjalanan kemanusiaan atau penting.

Kedutaan AS mengatakan telah mengakhiri penerbangan repatriasi dari India pada 5 Mei setelah membawa pulang lebih dari 5.000 orang Amerika.

India sudah mulai mengurangi penguncian internalnya, tetapi tidak ada kata kapan orang luar mungkin akan diterima lagi.

Tempat penampungan untuk negara itu diperpanjang hingga 18 Mei.

Setidaknya ada 1.100 kematian dari COVID-19, tetapi jumlah korban sebenarnya diperkirakan lebih tinggi.

Indonesia

Jumlah korban tewas di negara terpadat keempat di dunia itu sekarang sudah 1.000. Perjalanan telah dilarang, tetapi pemerintah berusaha untuk sepenuhnya membuka kembali perekonomian pada awal Agustus.

Pada 15 Mei, kementerian pariwisata membahas rencana untuk membuka kembali para wisatawan secepatnya pada Oktober. Namun, rencana ini tidak dikonfirmasi.

Untuk saat ini, tidak ada orang asing diizinkan masuk ke negara ini, termasuk Bali.

Jepang

Jepang berada dalam keadaan darurat hingga 6 Mei dan sebenarnya meningkatkan kontrol perbatasan dan melarang pengunjung dari 70 negara termasuk Amerika Serikat atau siapa saja yang telah mengunjungi negara-negara tersebut dalam 14 hari terakhir.

Jepang seharusnya menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2020 di bulan Juli, tetapi tanggal itu sekarang telah dipindah ke musim panas tahun 2021.

Malaysia

Malaysia melarang turis pada pertengahan Maret bersama dengan penutupan nasional. Sebagian besar bisnis diizinkan untuk dibuka kembali pada awal Mei.

Malaysia masih menyarankan wisatawan untuk tidak datang. Bahkan, pada 10 Mei, perdana menteri memperpanjang pembatasan setidaknya 9 Juni.

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin telah melonggarkan beberapa pembatasan pada perjalanan internal.

Direktur jenderal kesehatan Malaysia, Datuk Dr Noor Hisham Abdullah mengatakan pembukaan kembali perbatasan adalah hal terakhir yang akan dilakukan negara itu karena perlahan-lahan memudahkan pembatasan.

Salah satu pembaca kami – Brodi – mengatakan, “Semua orang asing (kecuali pasangan dari Malaysia) masih dilarang memasuki negara itu, bahkan jika mereka memegang visa tinggal.”

“Hanya warga Malaysia yang diizinkan masuk dan dikenai karantina 14 hari di fasilitas pemerintah (biasanya hotel lokal) dengan biaya wisatawan.”

Filipina

Presiden Filipina Duterte baru-baru ini memperpanjang penutupan di Manila dan daerah-daerah berisiko tinggi lainnya hingga pertengahan Mei.

Larangan terhadap wisatawan internasional mulai berlaku pada 22 Maret. Ada lebih dari 10.000 kasus yang dikonfirmasi, sebagian besar di Manila.

Biro Imigrasi menyatakan pada 11 Mei bahwa tidak ada orang asing diizinkan masuk ke negara itu.

Juru bicara Dana Sandoval mengatakan, “Hanya orang Filipina, pasangan dan anak-anak asing mereka, pejabat pemerintah asing dan organisasi internasional terakreditasi, dan awak maskapai asing yang tetap memenuhi syarat untuk memasuki Filipina.”

Singapura

Singapura adalah pemimpin awal dalam perang melawan virus corona, melaksanakan penyaringan pengunjung asing dan beberapa karantina pertama.

Pelacakan kontak membuat angka dan kematian tetap rendah. Itu juga salah satu negara pertama yang mempermudah pengunciannya setelah pengujian dan penelusuran yang meluas menyebabkan penurunan kasus.

Tetapi kebangkitan dalam kasus-kasus sekarang telah memaksanya untuk memberlakukan kembali pembatasan.

Perbatasan Singapura sekarang benar-benar tertutup bagi pengunjung dan tidak memungkinkan penumpang transit. Tidak ada tanggal akhir dari pembatasan ini.

Korea Selatan

Hanya tujuh minggu yang lalu, Amerika Serikat dan Korea Selatan memiliki jumlah kasus yang sama, tetapi pada awal Mei, Korea Selatan memiliki kurang dari 300 kematian dibandingkan dengan lebih dari 70.000 di AS.

Korea Selatan tetap tertutup bagi mereka yang bepergian karena alasan “tidak penting”, dan sepertinya orang Amerika tidak akan disambut sebagai turis dalam waktu dekat.

Korea Selatan dan Tiongkok telah sepakat untuk mengizinkan beberapa perjalanan bisnis antara kedua negara.

Thailand

Thailand menutup perbatasannya pada akhir Maret. Keadaan darurat dan jam malam nasional berlaku setidaknya sampai 31 Mei.

Beberapa orang Amerika dan pengunjung lain yang terjebak di Thailand berharap perbatasan akan dibuka kembali pada akhir Juli.

Phuket, tujuan wisata populer, telah menjadi pusat virus corona, seperti halnya kota besar Bangkok. Kedua tujuan itu kemungkinan akan menjadi yang terakhir dibuka kembali.

Analis tidak mengharapkan rebound dalam pariwisata ke Thailand sampai 2021.

Bangkok Airways kembali terbang secara domestik pada 15 Mei.

Ada beberapa laporan yang menunjukkan negara itu dapat dibuka kembali untuk turis kaya di daerah terbatas dalam beberapa minggu ke depan.

Vietnam

Vietnam sedang dalam proses membuka kembali secara perlahan, tetapi orang asing tidak disambut dan tidak ada batas waktu kapan itu bisa berubah.

Beberapa tempat wisata telah dibuka kembali tetapi warga Amerika disarankan pada bulan Maret dan April untuk meninggalkan negara itu dengan satu dari beberapa penerbangan. Orang asing dilarang pada 22 Maret.

Ada beberapa kabar baik untuk dilaporkan. Pariwisata domestik di Vietnam sekarang dibuka kembali, dan Vietnam sedang dalam pembicaraan dengan beberapa negara lain untuk menciptakan apa yang disebut “gelembung perjalanan” yang memungkinkan warga negara tetangga yang terpercaya untuk berkunjung.

Tiongkok dan Korea Selatan kemungkinan akan menjadi yang pertama. Vietnam memiliki kurang dari 300 kasus dan nol kematian akibat virus corona.

Oceania

Australia

Penguncian awal telah dilakukan dengan menjaga virus corona agar relatif terjaga di angka yang rendah, tetapi Australia tetap tertutup bagi pengunjung asing. Negara ini memiliki kurang dari 100 kematian.

Orang asing dilarang kecuali untuk beberapa pengecualian darurat yang harus dibersihkan terlebih dahulu, dan warga negara yang datang dan bukan warga negara dikenakan karantina 14 hari.

Para pemimpin Australia telah menyarankan perjalanan luar negeri ke Australia bahkan mungkin tidak mungkin sampai 2021.

Menteri Pariwisata Federal Simon Birmingham mengatakan pada acara pagi Australia ABC, “Saya tidak akan memberikan jaminan bahwa kamu dapat melakukan perjalanan ke luar negeri pada bulan Desember,” tetapi pemerintah sejak itu melunakkan nadanya.

Faktanya, pemerintah Australia dan Selandia Baru sedang mendiskusikan apa yang disebut “gelembung perjalanan” yang memungkinkan pariwisata hanya antara kedua negara (dan mungkin Fiji), tetapi belum ada perusahaan yang diputuskan.

Sementara itu, para pemimpin Australia mengatakan Oktober mungkin jadi bulan paling awal untuk mengizinkan perjalanan internasional.

BACA:

(*)

Irfan Laskito

Disqus Comments Loading...

Recent Posts

Etihad Airways Diskon Tiket Hingga 50% s/d 12 Mei 2021

Maskapai penerbangan nasional UEA, Etihad Airways, memberikan diskon hingga 50% untuk tiket pesawatnya. Diskon ini berlaku untuk liburan musim panas…

13 hours ago

Promo Pegipegi “Ketupat” Diskon Hingga 50%

Pegipegi memiliki promo Kejar Untung Berlipat 'Ketupat' yang memberikan diskon untuk hotel, pesawat, kereta, dan bus. Kamu bisa mendapatkan diskon…

14 hours ago

Anggota Qatar Privilege Club Bisa Pesan Hotel Mewah Pakai Qmiles

Anggota Qatar Airways Privilege Club sekarang dapat tinggal atau pergi dengan Qmiles, dengan peluncuran Hotel & Car Rewards. Anggota Privilege…

15 hours ago

Pesan GoFood Cashback Rp15.000 Pakai LinkAja

Gojek memiliki promo yang memberikan diskon untuk pemesanan GoFood pembayaran menggunakan LinkAja. Kamu bisa mendapatkan cashback sebesar Rp15.000 pesan GoFood…

18 hours ago

Tukar Poin Bank Jadi GarudaMiles Bonus 50% s/d 30 Juni 2021

Garuda Indonesia memberikan bonus untuk Poin Bank uang kamu tukarkan menjadi GarudaMiles. Kamu bisa mendapatkan bonus hingga 50% untuk penukaran…

18 hours ago

Curhatan Luna Maya ke Marianne di Pulau Sumba

Travel Secrets kali ini jalan-jalan ke Sumba Barat, pada episode ini Luna Maya curhat ke Marianne tentang kehidupan. Di pulau…

2 days ago