Lalu Lintas Udara di China Mulai Pulih?

0
29

Maskapai penerbangan di seluruh dunia terus memotong layanan bahkan lalu lintas udara dalam beberapa minggu terakhir di tengah wabah virus corona (COVID-19).

Namun, industri penerbangan China sekarang menunjukkan tanda-tanda pemulihan lalu lintas udara sebesar 30 persen.

Meskipun merupakan pusat awal wabah virus corona, China sudah mulai mengatasi banyak masalah yang dihadapinya.

Meskipun masih ada jalan panjang untuk menyelesaikan masalah virus corona, ada bukti lalu lintas udara menuju arah yang positif.

Flight Global melaporkan bahwa Airbus memperhatikan tanda-tanda awal pemulihan transportasi udara di Tiongkok.

Pabrikan memiliki fasilitas produksi di Tianjin, yang merupakan kota pelabuhan utama di bagian timur laut negara itu.

Karena wabah tersebut, untuk sementara waktu operasi perusahaan ditutup. Namun, dengan penyebaran yang sudah mulai berkurang di daerah tersebut, perusahaan telah berhasil melanjutkan produksi.

Hari ini, kepala eksekutif Airbus Guillaume Faury berbicara tentang kondisi di China. Dia mengatakan bahwa perjalanan udara domestik perlahan tumbuh sekali lagi.

Pelanggan di China tidak dapat mengambil pengiriman pesawat selama puncak wabah di negara ini. Sekarang, pengusaha menunjukkan bahwa pengiriman akan dilanjutkan “segera”, mungkin pada awal bulan depan.

Lalu Lintas Udara

China telah melakukan pengurangan 85 persen lalu lintas udara selama wabah, tetapi Faury menyatakan bahwa angka tersebut telah kembali menjadi 30 persen.

Secara keseluruhan, ada lebih dari 81.000 kasus virus yang dikonfirmasi di China. Namun, hanya sekitar 5.100 dari infeksi ini yang aktif.

Saat ini, sebagian besar negara lain di dunia belum melewati puncak krisis. Oleh karena itu, masih perlu waktu untuk pemulihan lalu lintas udara secara global di tengah semua larangan penerbangan saat ini.

Harapan untuk masa depan

Hanya beberapa bulan yang lalu ketika kasus China mulai meningkat. Sekarang, negara ini telah melonggarkan kebijakan perjalanannya, tetapi beberapa penumpang yang masuk masih harus menghadapi karantina pada saat kedatangan.

Mungkin pemerintah di negara lain akan segera mengikutinya dengan prosedur karantina dan pengujian yang efektif daripada larangan langsung.

Dilansir laman Simple Flying, secara keseluruhan, pertumbuhan lebih lanjut dalam lalu lintas Tiongkok diharapkan dalam beberapa minggu ke depan.

BACA:

(*)

Recomendation
apply kartu kredit via pointsgeek

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here